KEINGINAN PRESIDEN DI IBU KOTA BARU

Selain Mobil Listrik Tak Boleh Masuk ke Ibu Kota Baru Indonesia

Nasional | Sabtu, 29 Februari 2020 - 04:06 WIB

Selain Mobil Listrik Tak Boleh Masuk ke Ibu Kota Baru Indonesia
Transportasi massal yang digunakan di Ibu Kota Indonesia adalah bus listrik dengan teknologi otonom (ISTIMEWA)

JAKARTA (RIAUPOS.CO) -- Program percepatan untuk kendaraan listrik memang sedang berlangsung, bahkan pemerintah telah menerbitkan Perpres Nomor 55/2019 tentang Percepatan Program Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai. Produk ini yang nantinya akan mengisi lalu lalang di ibu kota Indonesia yang baru khususnya untuk alat transportasi massal.

Hal ini sempat diungkapkan Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang mempunyai keinginan kalau ibu kota baru nantinya menjadi kota pertama di dunia yang menggunakan mobil listrik dan mobil otonom.

"Transportasi massal akan otonom di sana. Mobil pribadi juga akan otonom atau listrik. Kita bisa menjadi ibu kota pertama dengan transportasi massal dan pribadi menggunakan kendaraan otonom dan listrik. Kami akan membangunnya sedemikian rupa sehingga semuanya bisa efisien dan murah," ujar Jokowi seperti dilansir dari Paultan.

Sudah pasti salah satu tujuannya untuk mengurangi emisi di Indonesia. Sedangkan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Panjaitan menegaskan selain kendaraan listrik tidak diperkenankan melintas atau masuk ke ibu kota baru.

"Pemilik kendaraan harus memarkirkan kendaraan dan menggunakan transportasi umum untuk memasuki kota. Akan disediakan ada tempat parkir untuk mobil non listrik," kata Luhut.

Luhut menambahkan kalau pemerintah akan menyediakan fasilitas produksi baterai lithium di ibu kota baru untuk memastikan ketersediaan daya kendaraan lisrik.

"Kami akan memproduksi baterai lithium di wilayah ini dengan hydropower energy," terang Luhut.

Sejalan dengan itu pemerintah tengah menyusun konsep pembangunan infrastruktur pendukung. Hal ini diungkapkan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi dalam keterangan resminya akhir tahun lalu.

"Nanti akan ada kereta listrik dan di dalam kotanya ada bus autonomus (tanpa sopir) dan disediakan kendaraan kecil seperti sepeda motor listrik dan sebagainya, yang tidak ada bahan bakar fosilnya," kata Budi.

Sumber: Jawapos.com
Editor: Rinaldi

 




Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU



EPAPER RIAU POS  2020-03-29.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3th floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com