HARI INI, GINTING HADAPI CHENG LONG DI SEMIFINAL

Greysia Polii/Apriyani Rahayu Ukir Sejarah

Olahraga | Minggu, 01 Agustus 2021 - 10:01 WIB

Greysia Polii/Apriyani Rahayu Ukir Sejarah
Ganda putri Greysia Polii/Apriyani Rahayu melakukan selebrasi usai lolos ke final di Musashino Forest Sport Plaza, Tokyo, Sabtu (31/7/2021). (INTERNET)

Jakarta (RIAUPOS.CO) - Indonesia masih berpeluang menambah medali Olimpiade Tokyo 2020 lewat cabang olahraga bulutangkis. Ini setelah ganda putri Greysia Polii/Apriyani Rahayu lolos ke final dan tunggal putra melaju ke semifinal. Greysia Polii/Apriyani Rahayu menjadi ganda putri Indonesia pertama dalam sejarah, yang berhasil menembus final Olimpiade Tokyo 2020.

Greysia Polii/Apriyani Rahayu berhasil memetik kemenangan atas wakil Korea Selatan Lee So-hee/Shin Seung-chan. Bermain di Musashino Forest Sport Plaza, Greysia/Apriyani menang dua set  langsung dengan skor 21-19 dan 21-17. Di partai final, Greysia/Apriyani akan ditantang ganda asal Cina Chen Qing Chen/Jia Yi Fan.

Yamaha Alfa Scorpii

Sedangkan Anthony Sinisuka Ginting ke semifinal melalui perjuangan keras. Ginting harus harus menjalani tiga set melawan saat menghadapi wakil Denmark Anders Antonsen. Ginting menang dengan skor 21-18, 15-21, dan 21-18. Seperti Greysia/Apriyani, Ginting juga akan menghadapi wakil Cina, Chen Long, pada partai semifinal hari ini.

Sedangkan ganda putra Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan tak berhasil meraih medali perunggu. Unggulan kedua itu kandas di tangan ganda putra Malaysia Aaron Chia/Soh Wooi Yik. Ahsan/Hendra yang bertarung tiga set selama 52 menit dan harus mengakui keunggulan lawan dengan skor 21-17, 17-21, dan 14-21.

M Paspor
Iklan

Racikan Senior-Junior Itu Kombinasi Skill-Bakat

Setelah Olimpiade 2016, Greysia Polii sempat ingin pensiun. Pasangannya saat itu, Nitya Krishinda Maheswari, mengalami cedera dan menjalani operasi. Padahal, pasangan peraih emas Asian Games 2014 itu mencapai babak perempatfinal Olimpiade 2016.


Greys (sapaan Greysia) sempat dipasangkan dengan beberapa pemain lain. Namun, tidak berhasil mencapai yang diinginkan. "Tetapi, pelatih bilang tunggu sebentar lagi dan bantu pemain muda ini untuk bangkit. Saat itulah, entah muncul dari mana, Apri datang," ujar Greys seusai pertandingan, Sabtu (31/7).

Kemudian, pada 2017 Greys mulai berpasangan dengan Apri. Prestasi mereka melesat. Saat ini Greys/Apri menempati peringkat keenam dunia. Mereka juga memenangkan gelar super 1.000 pada Thailand Open I Januari lalu.

"Ketika memenangi Korea Open dan Thailand Open (2017), dari situ kami tahu kami berkembang sangat cepat. Dari situ saya juga tahu, saya masih mau main beberapa tahun lagi," ucap pemain PB Jaya Raya Jakarta itu.

Kombinasi pemain senior dan pemain muda cukup efektif. Greys pada 11 Agustus nanti genap 34 tahun, sedangkan Apri berusia 23 tahun. Pengalaman Greys dalam event mayor plus kekuatan Apri sebagai pemain muda membuat mereka memiliki keunggulan tersendiri.

Pelatih ganda campuran Richard Mainaky menjelaskan bahwa kultur bulutangkis Indonesia berbeda dengan Cina, Jepang, dan Korea Selatan. Di nomor ganda, tiga negara itu mengandalkan pemain muda untuk kecepatan dan kekuatan.

"Kalau kita dalam nomor ganda khususnya, style-nya itu kombinasi antara skill dan bakat. Jadi, pemain senior yang sudah berpengalaman dan bisa membimbing dipasangkan dengan pemain muda yang potensial dan penurut," kata Richard kepada Jawa Pos (JPG).

Richard tentu berpengalaman menggandengkan pemain senior dan pemain muda. Sejak zaman Minarti Timur dan Tri Kusharjanto, Nova Widianto dan Liliyana Natsir, Tontowi Ahmad dan Liliyana Natsir, hingga Praveen Jordan dan Melati Daeva Oktavianti.

Hal itu akan sangat berpengaruh saat event mayor seperti olimpiade, kejuaraan dunia, atau kejuaraan beregu lainnya. Diperlukan mental dan pengalaman untuk bisa mengatasi ketegangan selama pertandingan.

"Melihat pengalaman Greys itu bagus sekali. Dia bisa membimbing Apri yang masih muda dengan tenaga yang luar biasa. Greys juga punya kedisiplinan dan dedikasi yang tinggi. Itu jadi panutan buat partnernya," lanjut Richard.

Mantan pemain nasional Imelda Wiguna merasakan hal yang sama. Dia pernah berpasangan dengan Verawaty Fajrin, Theresia Widiastuti, Rosiana Tendean, hingga Christian Hadinata. "Kombinasi pemain senior dan pemain muda itu cukup ampuh. Dulu partner saya juga beda usia yang cukup jauh. Selama yang lebih senior mengayomi, hasilnya bisa lebih bagus," ujar Imelda. (gil/c19/dra/das)

 



DPRD SIAK



Tuliskan Komentar anda dari account Facebook



Daihatsu Sigra

DPRD SIAK





riau pos PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com