PIALA FA

Akan Hadapi "Bocah SMA" Liverpool, Shrewsbury Merugi Rp8,9 Miliar

Olahraga | Selasa, 04 Februari 2020 - 19:05 WIB

Akan Hadapi  "Bocah SMA" Liverpool, Shrewsbury Merugi Rp8,9 Miliar
Pemain-pemain muda Liverpool saat turun di babak ketiga Piala FA dengan mengalahkan tim utama Everton. Di pertandingan ulangan melawan Shrewsbury Town di Stadion Anfield, Rabu (5/2) dini hari WIB, Liverpool juga akan menurunkan tim mudanya. (AP PHOTO/MIRROR)

LIVERPOOL (RIAUPOS.CO) -  Liverpool akan menurunkan tim U-23 dalam pertandingan replay babak keempat (16 Besar) Piala FA Inggris menghadapi Shrewsbury Town. Pertandingan ini akan dimainkan di Stadion Anfield, Rabu (5/2) dini hari WIB. Dalam pertandingan pertama pekan lalu, kedua tim bermain imbang 2-2.

Kritik pedas bermunculan dengan keputusan manajemen Liverpool tersebut. Banyak yang menganggap The Reds tak menghormati kejuaraan tertua di dunia ini. Tim Liverpool sendiri saat ini sedang istirahat dua pekan, bersamaan dengan libur Liga Inggris. Libur tersebut diberikan sebagai konpensasi Boxing Day saat Natal dan Tahun Baru 2020.

Sang lawan, Shrewsbury Town, mengaku mengalami kerugian mencapai 500 ribu poundsterling atau setara dengan Rp8,9 miliar dengan menghadapi pasukan "bocah SMA" Liverpool ini. Dalam pertandingan ini, Liverpool juga tak akan didampingi Jurgen Klopp, tapi ditangani pelatih U-23, Neil Critchley.

Meski memainkan pemain-pemain muda Liverpool, Shrewsbury tidak menganggap hal tersebut sebagai sebuah keuntungan. Sebaliknya, klub asal League One tersebut mengaku merugi dengan tidak menghadapi Roberto Firmino dan kawan-kawan.

Dikutip dari Mirror, pelatih Shrewsbury,  Samuel Ricketts, menyatakan, timnya merugi hingga 500 ribu poundsterling atau sekitar Rp8,9 miliar dengan bertemu pemain cadangan Liverpool.

Kerugian Shrewsbury dimulai dari potongan harga tiket masuk yang hanya 15 poundsterling untuk dewasa dan 1 poundsterling untuk anak-anak. Dari harga tiket itu setiap tim mendapatkan keuntungan sebesar 45 persen, dengan 10 persen lainnya diberikan kepada FA.

Selain itu, tidak adanya siaran langsung membuat tim tamu kehilangan biaya siaran langsung sebesar 75 ribu poundsterling. Dengan begitu, keuntungan yang didapat Shrewsbury dalam pertandingan nanti hanya berkisar di antara 100 ribu hingga 150 ribu poundsterling.

"Ini (dampak yang, red) sangat besar. Penghasilan itu sangat penting bagi klub seperti kami yang mandiri," ujar Ricketts.

"Untuk klub seperti kami, jika kami bermain tim utama Liverpool, Anda akan mendapatkan keuntungan sampai 600 ribu poundsterling, dibandingkan dengan hanya 100 ribu poundsterling," ucap Ricketts menambahkan.

Ketika menjamu Manchester United di Piala FA yang disiarkan televisi pada 2016, Shrewsbury bisa memperoleh pemasukan mencapai 1 juta poundsterling. Dana sebesar itu digunakan The Shrews membangun pemusatan latihan baru dengan cara tunai.

"Di klub seperti kami, setiap sen berharga. Itu adalah kekecewaan terbesar bahwa kami akan kekurangan pendapatan," Ricketts menuturkan. 

Sumber: BBC/CNN/Daily Mail
Editor: Hary B Koriun




Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU



EPAPER RIAU POS  2020-04-09.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3th floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com