PIALA EROPA 2020

Hjulmand: Kalah-menang Itu Biasa, tapi Bukan dengan Cara Begitu...

Olahraga | Jumat, 09 Juli 2021 - 01:06 WIB

Hjulmand: Kalah-menang Itu Biasa, tapi Bukan dengan Cara Begitu...
Pelatih Denmark, Kasper Hjulmand, kecewa dengan penalti yang diberikan wasit kepada Inggris. (TWITTER UEFA)

LONDON (RIAUPOS.CO) - Kegagalan Denmark lolos ke final Piala Eropa 2020 tidak disesali para pemain dan pendukungnya. Mereka menganggap apa yang didapatkan Tim Dinamit sudah sangat bagus karena sempat terseok di penyisihan, termasuk dampak psikologis dari kolapnya Christian Eriksen.

Hanya saja, kekalahan yang menghentikan Denmark itu dianggap kurang enak karena penalti yang diberikan wasit kepada Inggris dianggap penuh kontroversi.


Pelatih Denmark, Kasper Hjulmand, merasakan itu. Dia kesal dengan penalti yang didapat Inggris. Dalam semifinal Piala Eropa 2020 yang dimainkan di Stadion Wembley, Kamis (8/7/2021) dini hari WIB itu, Denmark kalah 1-2. 

Denmark kalah dari Inggris lewat pertandingan sengit. Sempat memimpin melalui gol Mikkel Damsgaard, Denmark kemudian kalah 1-2 setelah Simon Kjaer melakukan gol bunuh diri dan gol kontroversial Harry Kane. 

Hjulmand tidak bisa menerima kenyataan Denmark kalah dari Inggris lewat cara kontroversial. Pelatih 49 tahun itu mengaku sangat kecewa dengan keputusan wasit dari Belanda, Danny Makkelie, yang memberi Inggris tendangan penalti. 

"Kami sangat, sangat kecewa. Sulit bagi saya untuk membicarakannya. Mungkin dalam beberapa hari ke depan akan lebih mudah berbicara," ucap Hjulmand dikutip dari ESPN. 

"Kami sangat kecewa karena kami begitu dekat ke final. Kami kecewa karena harus diputuskan lewat cara seperti ini. Itu bukan penalti, dan hal itu benar-benar membuat saya kesal," sambung Hjulmand. 

Wasit Makkelie memberi Inggris tendangan penalti saat babak pertama tambahan waktu setelah Raheem Sterling dilanggar Joakim Maehle pada menit ke-104. Dalam tayangan ulang kontak yang dilakukan Maehle sangat minim. 

Kane yang menjadi eksekutor penalti gagal melakukan tugas, namun bola rebound berhasil diteruskan penyerang Tottenham Hotspur itu untuk mencetak gol kemenangan Inggris. 

"Kalah-menang dalam pertandingan hal biasa, tapi kalah dengan cara seperti ini sangat mengecewakan, karena para pemain sudah memberikan segalanya. Ini cara yang pahit untuk meninggalkan turnamen," ujar Hjulmand. 

Inggris selanjutnya akan melawan Italia pada final Euro 2020 yang berlangsung di Stadion Wembley, London, Senin (12/7/2021) dini hari WIB. 

Sumber: ESPN/News/Daily Mail
Editor: Hary B Koriun



Pemkab Rokan Hulu





Tuliskan Komentar anda dari account Facebook



Erwin - Pemkab Meranti

TERBARU



ASR MEMBER- FOX Hotel Pekanbaru




riau pos PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com