LIGA INGGRIS

Ozil Diberi Waktu Dua Bulan oleh Arteta, Setelah Itu...

Olahraga | Minggu, 18 Oktober 2020 - 06:04 WIB

Ozil Diberi Waktu Dua Bulan oleh Arteta, Setelah Itu...
Mesut Ozil dan Mikel Arteta saat masih sama-sama menjadi rekan setim di skuat Arsenal. (AFP/DAILY MAIL)

LONDON (RIAUPOS.CO) - Pelatih Arsenal, Mikel Arteta memberi kesempatan bagi Mesut Ozil untuk membuktikan diri. Sang pemain dituntut memperbaiki performanya agar bisa merebut tempat di starting XI Meriam London.

Ozil tidak pernah bermain sejak Maret 2020 lalu. Namun dia tidak mau meninggalkan Arsenal sampai kontraknya berakhir di musim panas 2021.


Arteta mengultimatum Ozil agar secepatnya menunjukkan penampilan maksimal. Gelandang berusia 32 tahun itu hanya punya waktu dua bulan untuk menjawab tantangan tersebut.

“Saya ingin memberi tahu mereka sebelum melepasnya dari skuat. Saya sudah menjelaskan alasan dan waktu yang kami punya. Sungguh sulit bagi saya, karena ada keterbatasan jumlah pemain asing,” kata Arteta dikutip dari Express, Sabtu (17/10/2020).

Saat ini Ozil tidak masuk dalam skuat Arsenal yang akan bermain di Liga Europa. Selain dia, Arteta juga mendepak Sokratis Papastathopoulos dari tim utama.

Jika tak mampu menunjukkan penampilan terbaik, kemungkinan kontrak Ozil akan diputus pada bursa transfer musim dingin 2021. Dengan begitu, sang pemain bisa bebas pindah ke klub manapun.

Kondisi ini memang ironis bagi Ozil yang didatangkan oleh Arsene Wenger dengan harga mahal dari Real Madrid, tujuh musim lalu. Dia sudah bermain 142 kali dengan 27 gol untuk Arsenal. Dia juga pernah dijuluki Raja Assist di Arsenal.

Ketika Wenger mundur dan kenali Arsenal beberapa kali pindah pelatih, Ozil langsung berada di luar ring starting IX. Alasan beberapa pelatih yang menanganinya, Ozil dianggap pemain yang malas bertahan. Padahal sepakbola modern dengan penguasaan bola yang ketat, seluruh pemain diwajibkan melakukan transisi yang cepat dari menyerang ke bertahan atau sebaliknya.

Pada posisi ini, Ozil dianggap tak mau melakukannya karena dia berpikir tugasnya adalah menyerang, mengumpan menjadi gol, atau mencetak gol.

Di awal kepemimpinan Arteta, Ozil sempat dimainkan oleh pelatih yang sempat menjadi rekan setimnya saat masih bermain tersebut. Namun lambat laun, Ozil kembali dipinggirkan hingga membuat Wenger kemudian berkomentar bahwa tak pantas pemain dengan kualitas seperti Ozil tidak dipakai oleh tim.

Sumber: Mirror/News/The Express
Editor: Hary B Koriun








youtube riaupos


Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU





EPAPER RIAU POS  2020-10-29.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com