ATLET TERPENGARUH

Jadwal PON dan SEA Games 2021 Sangat Berdekatan

Olahraga | Sabtu, 25 April 2020 - 21:33 WIB

Jadwal PON dan SEA Games 2021 Sangat Berdekatan
Sprinter Alvin Tehupeiory akan menjadi andalan Maluku pada PON 2020 yang berlangsung 2021 mendatang. (Chandra Satwika/Jawa Pos)

JAKARTA (RIAUPOS.CO) -- Atletik termasuk cabor yang galau menanggapi penundaan PON XX/2020 Papua. PB PASI, induk olahraga tersebut, sangat menyadari bahwa para atlet pelatnas menjadi andalan daerah masing-masing untuk meraih medali di PON.

Dan PASI tidak bisa melarang. Meski, dua bulan setelah PON mereka harus terjun di SEA Games 2021.


Sekjen PB PASI Tigor Tanjung menilai, mundurnya PON merupakan langkah yang tepat. Sebab, yang menjadi concern adalah kesehatan dan keselamatan semua pihak. Termasuk para atlet sendiri.

"Dalam situasi yang luar biasa seperti ini, kami tidak bisa menuntut. Kalau atlet harus berlaga keduanya (PON dan SEA Games) dan dikhawatirkan menurunkan prestasi, ya harus diterima. Kondisi seperti ini memang sedang tidak ideal,"  papar Tigor.

Tigor menjelaskan, memaksakan atlet terjun di dua ajang berdekatan sekaligus punya efek yang berbeda-beda di berbagai nomor pertandingan. Misalnya dalam nomor lari jarak pendek. Efeknya hampir tidak terasa. Tetapi, beda halnya dengan nomor-nomor lari jarak jauh. Waktu recovery yang sangat singkat antara PON dan SEA Games bakal mengganggu performa atlet.

"Kami tahu semua (penundaan) ini demi kebaikan. Sekarang saja latihan di rumah, tidak ada event perlombaan. Untuk tahun depan, itu hal lain lagi yang harus kami bicarakan nantinya. Lihat perkembangan situasinya dulu," tuturnya.

Sementara itu, pelatih sprint pelatnas Eni Nuraini menilai, memang atlet akan menghadapi dilema. Hal itu membuatnya harus bijak dalam memberikan program. Terutama atlet yang menjadi tumpuan daerah. Di sisi lain, tentu seluruh publik Indonesia juga ingin meraih hasil maksimal dalam SEA Games 2021.

"Kalau menurut saya, atlet bisa memilih untuk tidak ikut banyak nomor saat PON. Dipilih salah satu yang memang berpotensi emas. Jangan sampai membuat dia terlalu capek juga. Karena jadwalnya cukup mepet," saran Eni.

Eni mengatakan, dengan ditundanya PON, semua program akan kembali seperti awal lagi. Apalagi, sampai akhir tahun tidak ada kejuaraan.

"Kebanyakan program saat ini tujuannya adalah memperkuat dasar teknik. Kebijakan ke depan, kami masih menunggu dari pengurus akan berbuat seperti apa. Pastinya nanti ada arahan terkait PON dan SEA Games," papar pelatih terbaik Asia 2019 versi IAAF tersebut.

Sumber: JawaPos.com
Editor: Erizal




youtube riaupos


Tuliskan Komentar anda dari account Facebook



Sharp Pekanbaru PSBB

Fekon Unand

UIR PMB Berbasis Rapor

Pelita Indonesia

EPAPER RIAU POS  2020-07-06.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com