Diduga Mayat, Ternyata Bangkai Hewan

Pekanbaru | Minggu, 08 Maret 2020 - 09:39 WIB

Diduga Mayat, Ternyata Bangkai Hewan
Tim Forensik RS Bha­yangkara Polda Riau usai melakukan pe­me­riksaan terhadap karung yang berbau busuk, Sabtu (7/3/2020). Hasil pemeriksaan itu ternyata bangkai hewan anjing dan babi. (SOFIAH/RIAU POS)

PEKANBARU(RIAUPOS.CO) -- Masyarakat di sekitar Jalan Soekarno-Hatta, Kecamatan Payung Sekaki, Pekanbaru dihebohkan dengan bau busuk di sekitar aliran parit. Awalnya masyarakat mendukung bau menyengat itu adalah mayat hasil mutilasi dimutilasi, namun setelah diperiksa ternyata bangkai hewan.

Dari pantauan di lapangan, dua karung berisikan benda yang tidak diketahhi dan mengeluarkan bau menyengat, awalnya masyarakat menduga mayat manusia. Warga pun tidak berani mendekati dan membuka karung tersebut dan akhirnya datanglah petugas polisi.


Kasat Reskrim Polresta Pekanbaru Kompol Awalludin Syam mengatakan, begitu mendapat informasi dari masyarakat melalui piket Satreskrim, Bhabinkamtibmas dan Babinsa langsung mendatangi tempat kejadian perkara (TKP).  Informasi yang diterima petugas pada Sabtu (7/3) sekitar pukul 12.30 WIB.

"Saat ditemukan di TKP terdapat dua kantong atau karung yang di dalamnya berbau bangkai. Namun, kami belum tahu isinya apa. Sekarang karung itu dibawa ke RS Bhayangkara Polda Riau untuk diidentifikasi," sebutnya pada, Ahad (7/3).

Lebih jauh ia menyebutkan, dua karung itu ditemukan di dua lokasi yang jaraknya sekitar lima belas meter. "Di sekitar itu juga ditemukan tulang belulang. Apakah itu tulang manusia atau hewan belum diketahui. Selengkapnya akan kami beritahu setelah diperiksa dari RS Bhayangkara," jelasnya.

Riau Pos pun menuju ruang Instalasi Forensik RS Bhayangkara Polda Riau. Sekita satu jam pemeriksaan, hasil pun keluar. Dari hasil yang dilakukan pihak RS Bhayangkara menunjukan bangkai hewan anjing dan babi.

"Yang terbungkus di karung adalah anjing. Dan  karung satunya lagi adalah babi. Itu memang mati secara wajar," sebut Kapolsek Payung Sekaki Iptu Akhmad Rivandy.

Lebih jauh, dalam karung itu anjing warna hitam jenis pitbul masih utuh. Sedangkan isi karung satu lagi dua usus babi dan empat kaki babi sudah terpisah.

Masih kata Vandy, untuk penguburan anjing belum disegerakan. "Anjing tersebut dimasukkan ke dalam kulkas terlebih dulu. Nanti yang melakukan penguburan pihak RS Bhayangkara," ungkapnya.(s)

 




youtube riaupos


Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU



Sharp Pekanbaru PSBB

UIR PMB Berbasis Rapor

Pelita Indonesia

EPAPER RIAU POS  2020-07-10.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com