Lagi, Warga Keluhkan Sampah Menggunung di Bahu Jalan dan Parit

Pekanbaru | Rabu, 15 Januari 2020 - 10:29 WIB

Lagi, Warga Keluhkan Sampah  Menggunung di Bahu Jalan dan Parit
DIBUANG KE PARIT: Sampah rumah tangga di parit Jalan Kartama, Kelurahan Maharau mulai dikeluhkan, Selasa (14/1/2020). Warga berharap segera ditanggulangi sebelum berdampak serius pada lingkungan. ( *1/mirshal/riau pos )

PEKANBARU (RIAUPOS.CO) -- Persoalan sampah sepertinya masih menjadi pekerjaan rumah yang wajib di atasi pemerintah. Karena setiap hari warga mengeluhkan masalah sampah yang bertebaran di mana-mana. Seperti yang terjadi dipemukiman warga di daerah Jalan Kartama, Kelurahan Maharatu, Kecamatan Marpoyan Damai.

Warga mengaku resah dengan tumpukan sampah yang berada di kawasan pemukiman tersebut. Mereka mengeluhkan hal itu, lantaran keberadaan tempat pembuangan sementara (TPS) sampah dinilai ilegal.


"Banyak sampah menumpuk, bahkan sebagian menutupi bahu jalan, ada juga di dalam parit. Ditambah lagi baunya yang tak sedap dan menyengat," ujar Khairil, warga setempat menge-       luhkan.

Dia menilai, kebanyak yang membuang sampah di tempat itu, justru mereka yang tinggal jauh dari kawasan tersebut. Meski telah dipasang plang larangan untuk membuang sampah di lokasi itu, tumpukan sampah terus saja menggunung dan nyaris menutupi badan jalan.

"Kami mengharapkan pemerintah yang menangani ini bisa menyikapi dengan bijak. Karena ini sudah di biarkan terlalu lama. Kita sangat merasa tak nyaman, walau diangkut sekalipun tapi tak pantas jika lokasinya di pinggir jalan," ungkapnya.

Sebelumnya, sampah-sampah tersebut berada tepat di depan Kantor Lurah Maharatu. Namun setelah dibangun pos ronda, tumpukan sampah itupun secara otomatis berpindah ke dekat jembatan dan aliran sungai itu. "Pelakunya ya oknum warga yang tak sadar akan kebersihan lingkungan," katanya.

Bahkan, sampah tersebut juga dibuang warga ke sungai kecil dan parit di dekat jembatan yang jadi tempat pembuangan sampah ilegal tersebut. "Lama-lama kalau dibiarkan bisa tersumbat juga, dan mengakibatkan banjir," jelas Khairil.

Hal sama juga diutarakan Bambang, lelaki yang berprofesi sebagai mahasiswa semester akhir ini berharap jalan yang padat di lintasi pengendara tersebut dapat steril dari sampah. "Mari kita bangun kebiasaan membuang sampah pada tempatnya," kata dia. Pantauan Riau Pos di lapangan, tumpukan sampah terlihat di aliran sungai kecil. Dinas Lingkungan Hidup Kota Pekanbaru diharapkan warga agar merespon cepat keluhan itu. "Kami berharap segera ditanggulangi, sebelum terlambat dan semakin berdampak lebih buruk," tukasnya.(*1)




youtube riaupos


Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU



Sharp Pekanbaru PSBB

UIR PMB Berbasis Rapor


EPAPER RIAU POS  2020-07-10.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com