PSBM TAK DILANJUTKAN

Polisi Fokus Pelanggar Operasi Yustisi

Pekanbaru | Sabtu, 17 Oktober 2020 - 15:05 WIB

Polisi Fokus Pelanggar Operasi Yustisi
Kapolresta Pekanbaru Kombespol Nandang Mumin Wijaya. (SOFIAH/RIAUPOS.CO)

PEKANBARU (RIAUPOS.CO) -- Pembatasan Sosial Berskala Mikro (PSBM) di Kota Pekanbaru telah berakhir pada 13 Oktober kemarin. Adapun empat kecamatan yang mengikuti PSBM yaitu Kecamatan Tampan, Bukitraya, Marpoyan Damai, dan Payung Sekaki.

Saat PSBM berlangsung, pelanggar protokol kesehatan diberi sanksi oleh petugas gabungan yang terdiri dari Polri, TNI, Satpol PP, BPBD, dan Dishub.


Meski telah berakhir, bukan berarti penindakan terhadap pelanggar protokol kesehatan tidak diberlakukan. Dengan berakhirnya PSBM, maka operasi yustisi dengan memburu para pelanggar protokol kesehatan atau "teking", akan lebih ditingkatkan lagi.

"Operasi yustisi ya berupa pemburuan terhadap teking ini. Memburu pelanggar protokol kesehatan. Kalau bahasa di sininya teking, masyarakat yang bandel," ungkapnya.

Menurutnya, pihaknya akan lakukan tindakan tegas sesuai dengan ketentuan yang diatur dalam Perwako Pekanbaru nomor 130 tahun 2020.

"Kita utamakan tegas, tapi humanis. Kita lebih mengedepankan tindakan berupa (penerapan) sanksi kerja sosial," jelasnya.

Laporan: Sofiah (Pekanbaru)
Editor: Rinaldi

Pesan Redaksi:

Mari bersama-sama melawan Covid-19. Riaupos.co mengajak seluruh pembaca ikut mengampanyekan gerakan 3M Lawan Covid-19 dengan menerapkan protokol kesehatan dalam aktivitas sehari-hari. Ingat pesan Ibu, selalu Memakai masker, Mencuci tangan dan Menjaga jarak serta hindari kerumunan.

#satgascovid19
#ingatpesanibu
#ingatpesanibupakaimasker
#ingatpesanibujagajarak
#ingatpesanibucucitangan
#pakaimasker
#jagajarak
#jagajarakhindarikerumunan
#cucitangan

 










youtube riaupos


Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU





EPAPER RIAU POS  Hal-1.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com