FILM DOKUMENTER

Komunitas Arus Balik Nobar "The Bajau" Produksi Watchdoc

Pekanbaru | Minggu, 19 Januari 2020 - 21:26 WIB

 Komunitas Arus Balik Nobar "The Bajau" Produksi Watchdoc
Para peserta diskusi sedang mendengarkan tanggapan salah seorang peserta lain di nobar dan diskusi film "The Bajau" di Kedai Kopikirapa Jalan Kundur, Pekanbaru, Ahad (19/1/2020). (EKO FAIZIN/RIAU POS)

BAGIKAN


BACA JUGA

PEKANBARU (RIAUPOS.CO) -- Bertempat di Kedai Kopi Kopikirapa, Jalan Kundur pusat kota Pekanbaru, komunitas Arus Balik menggelar nonton bareng (nobar) film dokumenter The Bajau, Ahad (19/1/2020).

The Bajau diproduksi oleh Watchdoc berkolaborasi dengan Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Kendari dan AJI Gorontalo serta disutradarai oleh jurnalis senior Dandhy Dwi Laksono.

The Bajau berkisah tentang kehidupan masyarakat Suku Bajo di kepulauan Indonesia. Bercerita tentang dua keluarga suku Bajo yang dikenal sebagai pengelana laut yang pernah hidup nomaden selama berabad-abad di sekitar Laut Cina Selatan hingga Pasifik Selatan dan Selandia Baru.

Pemantik diskusi dari Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) Riau, Fandi Rahman, mengatakan, sebenarnya nasib suku Bajo hampir mirip seperti suku-suku di Riau. Menurutnya, perubahan lingkungan membuat keberadaannya semakin tersingkirkan.

"Bagaimana pun negara punya peran menyamakan hak sebagai warga negara," jelasnya.

Dikatakan Fandi, contoh suku Akit di pinggiran Sungai Siak yang dahulu mencari ikan untuk kebutuhan ekonomi, sekarang mencari sampah plastik lalu dijual untuk memenuhi kebutuhan sehar-hari.

Haldi, salah seorang penggerak komunitas Arus Balik, beranggapan bahwa pemutaran film di Pekanbaru kali ini mencoba mengambil sudut pandang pengaruh kerusakan ekologis bagi masyarakat adat.

"Hanya saja, film dokumenter tersebut tidak terlalu banyak membahas sektor hulu kerusakan ekologis yg mengancam ruang hidup masyarakat adat," kata Haldi.

Salah seorang peserta sekaligus peneliti Forum for Academician of Politics and International Relations (FAIR) Riau, Bambang Putra Ermansya,h menanggapi bahwa yang terjadi dengan suku Bajo adalah bentuk pemaksaan gaya hidup dari kebanyakan masyarakat.

Nobar dan diskusi hasil kolaborasi antara komunitas Arus Balik, AJI Pekanbaru, Thinkcore dan Kopikirapa ini diikuti oleh peserta dari mahasiswa dan umum. Selain nobar dan diskusi, dilakukan donasi untuk warga suku Bajo yang kurang beruntung.

Di Pekanbaru, pemutaran film ini sebelumnya sudah dilaksanakan pada Sabtu (18/1/2020) lalu di dua tempat yang berbeda dengan penyelenggara lokal yang berbeda.(eko)




Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU



EPAPER RIAU POS  2020-04-09.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3th floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com