Perluas TPA Muara Fajar, Bebaskan Lahan 5 Ha

Pekanbaru | Sabtu, 19 September 2020 - 08:45 WIB

Perluas TPA Muara Fajar, Bebaskan Lahan 5 Ha
ILUSTRASI (DOK RIAUPOS.CO)

PEKANBARU, (RIAUPOS.CO) - Perluasan Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Muara Fajar saat ini dalam perencanaan Pemerintah Kota (Pemko) Pekanbaru. Hal itu dilakukan karena kapasitas TPA itu kini sudah hampir penuh dalam menampung sampah yang diproduksi masyarakat Kota Pekanbaru.

Wali Kota (Wako) Pekanbaru Dr H Firdaus ST MT, Jumat (18/9) mengatakan, saat ini pihaknya telah membuat perencanaan untuk perluasan TPA tersebut. Firdaus menyebut akan ada pembebasan lahan seluas 5 hektare yang berada tidak jauh dari TPA 2 Muara Fajar.


"Ada 5 hektare, itu kita rencanakan untuk penambahan.

Maka kita harus beli lagi yang di samping sana," katanya.  Lahan tersebut akan disediakan oleh Pemko Pekanbaru, sementara untuk kontruksi langsung dari Kementerian Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR).

Ia mengungkapkan, melihat kondisi saat ini di TPA Muara Fajar, lokasi itu diperkirakan hanya mampu menampung sampah hingga 12 bulan ke depan. Dan jika sistem pengelolaan nya baik maka paling lama mampu bertahan hingga dua tahun ke depan. "Maka kita harus merencanakan untuk perluasan mulai saat ini. Kalau kondisi sekarang tidak lama lagi sudah penuh, karena sekarang  tinggal bagian pinggirnya," terang Wako.

Dikatakannya, terbatasnya daya tampung TPA tersebut harus diantisipasi dari awal. Karena TPA merupakan keperluan penting bagi kota dan  sampah diproduksi setiap hari. Produksi sampah dari masyarakat Kota Pekanbaru saat ini mencapai 800 meter kubik dalam sehari. Sampah itu seluruhnya diangkut ke TPA Muara Fajar untuk diolah.

Ia menyebut, sekarang sistem yang digunakan masih open dumping dimana sampah dibuang begitu saja. Sementara harusnya memakai sistem sanitary landfill. "Open dumping itu sudah lama ditinggalkan dan beralih ke sanitary landfill yakni membuang dan menumpuk sampah ke suatu lokasi yang cekung, memadatkan sampah tersebut kemudian menutupnya dengan tanah," jelasnya.

Seiring itu juga akan ada penambahan empat unit alat berat pada tahun 2021 nanti. Penambahan itu, sebut Wako diperlukan mengingat alat berat yang ada di lokasi itu saat ini hanya delapan unit. Sementara yang beroperasi hanya empat unit karena empat unit lainnya rusak berat.(ali)

 








youtube riaupos


Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU





EPAPER RIAU POS  2020-10-27.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com