RICUH PEMBONGKARAN TPS SUKARAMAI TRADE CENTER

Ini Pengakuan Korban Pedagang yang Kepalanya Berdarah

Pekanbaru | Selasa, 25 Februari 2020 - 13:09 WIB

Ini Pengakuan Korban Pedagang yang Kepalanya Berdarah
Pedagang dan Satpol PP ricuh saat penggusuran TPS Sukaramai Trade Center (STC). (

PEKANBARU (RIAU POS.CO) - Akibat aksi demo penggusuran kios yang dilakukan oleh Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Pekanbaru, satu orang pedagang tempat penampungan sementara (TPS) Sukaramai Trade Center (STC) mengalami luka di bagian kepala dan harus dilarikan ke rumah Rumah Sakit Santa Maria Pekanbaru, Selasa (25/2).

Mahmud (33), salah seorang pedagang yang menjadi korban tersebut mengatakan, awalnya suasana memanas ketika Satpol PP melakukan pembongkaran kios milik pedagang. Keadaan bertambah memanas ketika pihak Satpol PP menginjak-injak pedagang. 

"Waktu itu, saya lagi di atas, berniat ingin turun ke bawah menolong pedagang lainnya yang bentrok dan diinjak-injak oleh Satpol PP. Tiba-tiba besi berbentuk plat dilempar oleh pihak Satpol PP dan mengenai bagian kepala saya," ujarnya kepada Riau Pos, Selasa (25/2) 

Akibat pendarahan luka di bagian kepala, Mahmud harus dilarikan ke rumah sakit untuk mendapatkan perawatan medis.

 "Bagian kepala saya berdarah terkena lemparan besi yang berbentuk plat. Saya melihat jelas itu yang melempar adalah Satpol PP. Padahal saya hanya berniat ingin menolong pedagang lainnya dari aksi arogan yang dilakukan Satpol PP kepada pedagang, malah saya yang jadi korban. Bahkan kabarnya ada juga pedagang lain yang mengalami luka dibagian tangan," terangnya.

Sementara itu, Kepala Satpol PP Kota Pekanbaru Agus Pramono yang berada di lokasi menyebut bahwa upaya yang dilakukan satpol PP untuk membongkar kios tempat penampungan sementara sudah tepat. 

"Mulai tanggal 22 Februari, mereka sudah dinyatakan ilegal dan tidak boleh berjualan disini. Saya minta pengertiannya kepada pedagang," ungkap Agus.

Pihaknya menyatakan bahwa dalam penanganan ini, tidak ada kekerasan yang terjadi. Terlebih adanya bentrokan antara anak buahnya dengan pedagang, ditegaskan Kasatpol hal tersebut tidak benar. 

"Saya yakinkan bahwa satpol PP tidak ada menendang, memukul, dan melakukan tindakan kekerasan dalam upaya membongkar ini, saya memberikan pengertian kepada mereka semua," ujarnya.

Di lokasi yang sama Wakapolresta Pekanbaru, AKBP Yusup Rahmanto berupaya menjaga situasi tetap terkendali. "Kita menjaga situasi agar tetap kondusif, " katanya.

Laporan: Dofi Iskandar/*1
Editor: E Sulaiman 




Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU



EPAPER RIAU POS  2020-04-08.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3th floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com