Pengangkutan Sampah di Jalan Soekarno-Hatta Lambat

Pekanbaru | Kamis, 25 November 2021 - 09:09 WIB

Pengangkutan Sampah di Jalan Soekarno-Hatta Lambat
Seorang pengendara sepeda motor menutup hidung saat melintas di area tumpukan sampah di Jalan Soekarno Hatta, Rabu (24/11/2021). Tumpukan sampah ini sudah berlangsung lama dan menyebabkan bau tidak sedap setiap melintas di kawasan ini. (EVAN GUNANZAR/RIAUPOS.CO)

BAGIKAN



BACA JUGA


PEKANBARU (RIAUPOS.CO) - Memiliki lebar lebih dari 4 meter dengan tinggi setengah meter. Begitulah kondisi tumpukan sampah rumah tangga di badan Jalan Soekarno Hatta setiap harinya, sebelum diangkut oleh petugas kebersihan. Lokasi tumpukan sampah ini berada di dekat Eco Green, Kelurahan Maharatu Kecamatan Marpoyan Damai.

Pantauan Riau Pos, Rabu (24/11) tampak tumpukan sampah rumah tangga seperti sisa-sisa makanan, plastik, stereofom dan juga batang kayu berserakan di badan jalan protokol tersebut.


Bahkan aroma bau busuk turut menyeruak ke badan jalan yang kerap dipadati pengendara sepeda motor maupun mobil yang melintas. Bahkan warga sekitar yang memiliki tempat usaha harus menghadapi tumpukan sampah yang kerap berterbangan ke tempat mereka, karena terbawa angin.

Salah seorang pedagang Iwan mengaku kondisi tumpukan sampah yang berserakan di badan Jalan Soekarno Hatta tersebut sudah terjadi selama beberapa bulan terakhir. Awalnya tumpu­kan sampah hanya ada di dekat tikungan tak jauh dari tempat makan ikan bakar. Namun, akibat tidak pernah diangkut secara keseluruhan membuat tumpukan sampah terus meluas ke badan jalan hingga menuju ke U-trun depan Eco Green. "Sampah ini setiap harinya diangkut oleh petugas, hanya saja  waktu pengangkutannya lambat. Maunya pagi itu sampah di jalan-jalan protokol ini sudah bersih ," ucapnya.

Tak hanya itu, sejumlah pemilik beca motor menurut Iwan juga kerap membuang sampah ke badan Jalan Soekarno Hatta, sehingga dan tak jarang membongkar tumpukan sampah untuk mencari barang yang dapat dijual kembali.

"Kami sudah pernah melarang tapi tak pernah digubris. Malah yang buang sampah di sana bukan cuma beca motor melainkan mobil pick up yang sengaja membuang sampah yang mereka bawa ke badan , setelah itu pergi," ucapnya.

Dirinya juga mengeluhkan tumpukan sampah plastik yang kerap berterbangan ke tempat usaha miliknya, sehingga membuat para pembeli enggan berbelanja ketempat usahanya.

"Setiap hari kami harus menyapu karena plastik kerap terbang ke sini. Maunya sampah ini diangkut sampai tuntas, kalau bisa buat penjagaan seperti dulu sehingga tak ada oknum yang membuang sampah sembarangan lagi di sana," harapnya.

Bank BJB

Hal senanda juga diungkapkan oleh Nando salah seorang pengendara motor yang melintas di Jalan Soekarno Hatta. Menurut­nya, keberadaan tumpukan sampah di badan jalan protokol tersebut sangat merusak lingkungan.

Belum lagi, lanjut Nando tumpukan sampah yang melebar hingga bermeter-meter juga menjadi cerminan bahwa Kota Pekanbaru tidak mampu menangani sampah yang ada, sehingga membuatnya kerap tidak lagi mendapatkan adipura.

"Bagaimana mau dapat adipura, kalau sampahnya saja sudah sepanjang ini. Seharusnya pemerintah dapat melakukan pengawasan lebih kepada pihak yang telah diamanatkan untuk mengangkut sampah yang ada, sehingga tidak ada tumpukan sampah di badan jalan tak lagi ada," tegasnya.(lim)

Laporan PRAPTI DWI LESTARI, Kota

 




Pemkab Rokan Hulu



Tuliskan Komentar anda dari account Facebook



TERBARU


EPAPER RIAU POS  1-DESS.jpg


OPINI

Atan Sengat 2021-12-01 11:18:12
RUBAIDA ROSE guru MA Ponpes Nurul Islam Kampung Baru Kuantan Singingi Redefinisi Makna Belajar buat Guru 01 Desember 2021



riau pos PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com