CUCURAN AIR LAPAK BAKAL TUMPAH KE JALAN

Warga Jalan Baru Protes Pengembang Pasar Induk

Pekanbaru | Sabtu, 28 Mei 2022 - 15:49 WIB

Warga Jalan Baru Protes Pengembang Pasar Induk
Sukmana Herlambang (kiri) mewakili warga RW 11 bersama warga saat menemui pekerja di lokasi pembuatan lapak-lapak sementara di Pasar Induk, Jalan Soekarno-Hatta, Sabtu (28/5/2022). (FURQON/RIAUPOS.CO)

BAGIKAN



BACA JUGA


PEKANBARU (RIAUPOS.CO) -- Pembuatan lapak-lapak kayu di lokasi Pasar Induk kembali mendapat protes dari warga RW 11, Kelurahan Sidomulyo Barat, Kecamatan Tuah Madani. Pasalnya atap lapak-lapak kayu tersebut bakal menumpahkah curahan air hujan ke Jalan Baru yang tepat berada di sebelah lokasi Pasar Induk.

Sabtu (28/5/2022), puluhan warga nampak mendatangi pembangunan lapak sementara di lokasi Pasar induk. Mereka bermaksud menemui pihak pemgembang. Sayangnya di lokasi cuma ada pekerja. Warga kemudian berdialog dan meminta pekerja menghentikan pembuatan lapak-lapak tersebut.

Yamaha Alfa Scorpii

"Atap-atap lapak ini miringnya ke arah Jalan Baru. Tentu saja warga keberatan, karena akan membanjiri jalan dan jangka panjang bisa merusak jalan," kata Sukmana Herlambang, perwakilan warga RW 11, Kelurahan Sidomulyo Barat yang ditemui Riaupos.co di lokasi.

Menurut Herlambang, keinginan warga cuma satu, yaitu adanya drainase di Pasar Induk sehingga air pembuangannya tidak melimpah ke Jalan Baru yang merupakan akses utama warga RW 11.

"Warga tidak menolak pasar Induknya, tapi dampak pembangunan terhadap lingkungan sekitarnya yang ditolak. Untuk itu kami sangat berharap dapat berdialog dengan pihak pengembang (PT Rafa Bonai, red.)," kata Sukmana lagi.

Ditanya apakah warga juga akan memberitahu pemerintah kota soal protes ini, Sukmana mengatakan belum. "Kami masih mengumpulkan informasi dulu. Walaupun dulu sebenarnya sudah pernah dilakukan. Warga menyampaikan beberapa keberatan kepada Pemko dan DPRD Kota atas dampak yang ditimbulkan pembangunan pasar induk ini," kata Sukmana.


Sehari sebelumnya pihak pengembang bersama instansi terkait seperti anggota Komisi IV DPRD kota, dinas PUPR dan Disperindag kota sudah mendatangi lokasi pembangunan lapak di Pasar Induk dan berdialog dengan dua ibu-ibu warga RW 11.

"Saya warga yang hadir dipertemuan di lapangan tadi siang, Jumat (27/5/2022, red) menyampaikan hasil poin penting yang disepakati pihak pengembang, Dinas PUPR, Dinas Perdagangan dan Perindustrian,  anggota dewan yang hadir serta ibu-ibu warga RW 11, yaitu pemberhentian kegiatan pembangunan pasar mau pun bedeng sampai  pembuatan parit selesai," kata salah seorang warga, Siswanti kepada Riaupos.co melalui aplikasi WA.

Seperti beberapa kali diberitakan sebelumnya, pembangunan pasar Induk kerap diprotes warga RW 11 yang memang berdampingan langsung dengan lokasi. "Kita sudah lama keberatan dengan akibat yang ditimbulkan pembangunan pasar induk ini. Terutama limpahan airnya yang langsung ke Jalan Baru bahkan sampai masuk ke rumah warga karena ada lapak permanen yang dibangun di atas jalan, tanpa ada drainase. Nah, kali ini keberatan lagi dengan akibat pembuatan bedeng lapak ini. Kami berharap pihak pengembang mau berdialog dulu dengan warga dan Pemko serta DPRD juga tanggap atas masalah ini," tutup Sukmana.

Terkait protes warga terhadap pengembang ini, wartawan mencoba menghubungi Kepala Dinas Perdagangan dan Perindustrian Kota Pekanbaru Ahmad Ingot Hutasuhut. Namum pimpinan instansi yang mengawasi pembangunan pasar induk ini belum menjawab.

Pesan singkat yang dikirimkan ke nomor ponselnya sejak pukul 13.55 WIB siang masih ceklis satu, sementara telpon yang bersangkutan tidak aktif. Hingga pukul 15.10 WIB sore tadi, juga belum ada respon dari yang bersangkutan. 

Laporan: Furqon Lw dan Hendrawan Kariman (Pekanbaru)
Editor: Rinaldi



DIPO Hearing HRD HEAD



Tuliskan Komentar anda dari account Facebook



DPRD SIAK





riau pos PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com