TATA KAWASAN JALAN AGUS SALIM

Tata Kawasan Jalan Agus Salim

Pekanbaru | Jumat, 30 Juli 2021 - 11:00 WIB

Tata Kawasan Jalan Agus Salim
Kepala Dinas Perdagangan dan Perindustrian (DPP) Kota Pekanbaru Ingot Ahmad Hutasuhut (INTERNET)

PEKANBARU (RIAUPOS.CO) - Kota Pekanbaru saat ini semakin berkembang menuju Kota Metropolitan yang madani sejalan dengan pesatnya pertumbuhan pusat ekonomi dan bisnis. Ini memerlukan penyediaan sarana dan prasarana perdagangan, khususnya pasar rakyat yang representatif dan mencukupi dalam hal jumlah untuk melayani masyarakat maupun dalam mencapai pelayanan publik yang optimal dan menciptakan ikon wisata baru di Kota Pekanbaru.

Ikon wisata baru ini direncanakan akan ditempatkan di kawasan Jalan Agus Salim. Di sana  kondisinya saat ini dipenuhi bangunan liar yang dipergunakan oleh pedagang untuk berjualan. Baik itu keperluan rumah tangga, aksesoris, pakaian dan sebagainya. Pedagang yang berjualan di sepanjang Jalan Agus Salim dari simpang Jalan Jenderal Sudirman sampai jembatan Sungai Sago berjumlah  sekitar 353 pedagang.


"Hal ini mengakibatkan jalan maupun lingkungan di sepanjang jalan tersebut menjadi sangat semrawut, kumuh, jauh dari kesan sehat dan nyaman," kata Wali Kota (Wako) Pekanbaru Dr H Firdaus ST MT, Kamis (29/7).

Pemerintah Kota Pekanbaru melalui Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait sudah melakukan ekspos penataan kawasan yang dijadikan sentra Kuliner Street Pekanbaru. "Kami rencanakan sebagai sentra Kuliner Street Pekanbaru. Sehingga kawasan tersebut harus ditata dan dikelola dengan baik dan terintegrasi dengan penataan kawasan Sukaramai Trade Center," sambung orang nomor satu di Kota Pekanbaru ini.

Menambah Wako Pekanbaru, Kepala Dinas Perdagangan dan Perindustrian (DPP) Kota Pekanbaru Ingot Ahmad Hutasuhut menguraikan, Pemerintah Kota (Pemko) Pekanbaru berencana melakukan penataan fungsi kawasan Jalan Agus Salim menjadi beberapa fungsi, sehingga akan menambah nilai estetika maupun pendapatan pelaku usaha. "Ada beberapa langkah yang telah dan akan dilaksanakan," kata Ingot.

Dirincikan, langkah yang dilakukan adalah melaksanakan pendataan bangunan liar maupun pedagang yang berjualan di sepanjang Jalan Agus Salim. "Saat ini terdapat lebih kurang 353 pedagang yang berjualan dan menempati bangunan liar dari simpang Jalan Jenderal Sudirman sampai dengan jembatan Sungai Sago," paparnya.

Bank BJB

Kemudian, melaksanakan sosialisasi kepada para pedagang tentang rencana penataan dan penempatan (relokasi) pedagang Pasar Agus Salim. "Untuk masuk ke dalam lingkungan Pasar Inpres Agus Salim maupun pasar rakyat Agus Salim," imbuhnya.

Lalu, di sana akan diterapkan pembagian jam operasional. Yakni pukul 08.00 WIB sampai 17.00 WIB akan difungsikan menjadi pedestrian atau jalan umum. Pukul 17.00 WIB sampai 01.00 WIB akan difungsikan menjadi wisata kuliner malam UMKM (Kuliner Street Pekanbaru). Dan pukul 01.00 WIB sampai 08.00 WIB akan difungsikan menjadi pasar rakyat tradisional dengan konsep bongkar pasang lapak.

Di Jalan Agus Salim, Dinas Perhubungan Kota Pekanbaru juga telah merancang rekayasa lalu lintas agar kawasan menjadi tertib, ramai dan lancar yang terintegrasi dengan kawasan Sukaramai Trade Center.

Untuk kelancaran pelaksanaan penertiban bangunan liar di sepanjang jalan Agus Salim, dari simpang Jalan Jenderal Sudirman sampai jembatan Sungai Sago yang saat ini ditempati oleh pedagang akan dilaksanakan oleh Tim Yustisi Kota Pekanbaru agar dapat difungsikan sesuai dengan rencana,"singkatnya.(adv/ali)

 



Pemkab Rokan Hulu





Tuliskan Komentar anda dari account Facebook





TERBARU



Froozen Food - FOX Hotel Pekanbaru




riau pos PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com