Petani Binaan PT RAPP Berbagi Kisah Sukses Budidaya Nanas Ratu

Pelalawan | Jumat, 05 Maret 2021 - 11:01 WIB

Petani Binaan PT RAPP Berbagi Kisah Sukses Budidaya Nanas Ratu
Peserta e-learning pelatihan holtikultura di kawasan hutan yang diselenggarakan KLHK bekerja sama dengan APHI, Kamis (4/3/2021). (HUMAS RAPP FOR RIAU POS)

PANGKALANKERINCI (RIAUPOS.CO) -  Tak pernah terpikirkan sebelumnya oleh Sunardi (46) petani nanas di Kampung Penyengat, Kecamatan Sungai Apit, Kabupaten Siak ini menjadi salah satu pembicara pada kegiatan e-learning Pelatihan Holtikultura di Kawasan Hutan yang diselenggarakan oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) bekerja sama dengan Asosiasi Pengusaha Hutan Indonesia (APHI) yang mengusung tema “Bimbingan Teknis dan Pelatihan Peningkatan Kapasitas Masyarakat di Dalam Kawasan Hutan”.

Sunardi mengaku sempat merasa canggung dalam penyampaian materi Budidaya Nanas Ratu di Lahan Gabut Kampung Penyengat. Kendati demikian, ayah dua orang anak ini akhirnya percaya diri menyampaikan kepada para puluhan peserta yang berasal dari berbagai daerah di Indonesia.


“Saya memaparkan program pertanian yang berhasil meningkatkan pendapatan masyarakat di Kampung Penyengat, yaitu budidaya nanas ratu. Saya berharap semangat ini bisa menular kepada para petani lainnya untuk dapat meningkatkan pendapatan,” katanya ketika dihubungi, Kamis (4/3).

Pemilihan komoditi nanas ratu ini, dikatakan Sunardi, memiliki nilai strategis karena dapat berproduksi dengan baik di lahan gambut dangkal. Tanaman ini juga toleran terhadap lahan dengan pH rendah dan tahan kekeringan. Selain itu, budidaya nanas secara masif dapat mencegah kebakaran lahan.

Sunardi dan Kelompok Tani (Koptan) Bina Tani merasa beruntung dibina oleh program community development (CD) PT Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP) sejak 2014. Koptan yang ia ketuai mendapat pembinaan kemudian melakukan studi banding nanas ke Tanjung Kuras. Selain itu, mereka juga memperoleh bantuan sarana produksi (saprodi) dan pemasaran produk.

“Saat ini Koptan Bina Tani kami sudah memiliki kebun nanas sekitar 50 hektare dan keuntungan bisa mencapai puluhan juta per orang. Keberhasilan ini juga berhasil menularkan warga kampung kami. Saat ini 70 persen dari warga Kampung Penyengat bertanam nanas,” tuturnya.

Kasubdit Rencana Kerja Usaha dan Produksi Hutan Tanaman, Ditjen Pengelolaan Hutan Produksi Lestari KLHK, Hendro Wijanarko mengatakan, pelatihan ini upaya membekali teknis terkait budidaya atau produksi tanaman hotikultura, pengemasan dan pemasarannya.(rls/kom)

Bimbingan teknis (bimtek) ini pengembangan hotikultura ini sangat penting dalam meningkatkan kapasitas petani mitra IUPHH untuk berkompetisi memenangkan penetrasi pasar.


“Saya yakin dengan penerapan agroforestri untuk mengoptimalkan pemanfaatan lahan dengan pengembangan hotikultura akan lebih meningkatkan kesejahteraan petani mitra dan produksi hutan,” jelas Hendro.

Sementara itu, program e-learning ini dibagi dalam beberapa sesi yaitu pembuatan kompos, pengembangan hotikultura melalui pola agroforestri, budidaya madu, pemanfaatan embung untuk budidaya ikan dana kegiatan peternakan dan pembukaan lahan tanpa bakar (PLTB). (rls/kom)

 

 






Tuliskan Komentar anda dari account Facebook



petuah ramadan
Kepada yang Hidup
Munzir Hitami (Mantan Rektor UIN Suska Riau)

Kepada yang Hidup

Rabu, 21 April 2021

EPAPER RIAU POS  hal-1-ok.jpg





riau pos PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com