ANCAMAN RESHUFFLE KABINET

Tak Ada Perubahan, Berarti Video Presiden Marah Tak Ada Gunanya

Politik | Kamis, 02 Juli 2020 - 21:12 WIB

Tak Ada Perubahan, Berarti Video Presiden Marah Tak Ada Gunanya
Ketua DPP PAN, Saleh Partaonan Daulay mengatakan, jika video Jokowi soal reshuffle itu tidak ada tindak lanjutnya dari para menteri, maka sama saja tidak ada maknanya. (DOK JAWAPOS.COM)

JAKARTA (RIAUPOS.CO) -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengungkapkan kekecewaannya pada para menteri yang ia pilih. Hal itu terungkap dalam sebuah video pada saat rapat kabinet pada 18 Juni lalu. Mantan Wali Kota Solo itu juga mengancam akan melakukan reshuffle di kabinetnya.

Menanggapi itu, Ketua DPP Partai Amanat Nasional (PAN), Saleh Partaonan Daulay mengatakan, jika video Jokowi soal reshuffle itu tidak ada tindak lanjutnya dari para menteri, maka sama saja tidak ada maknanya.

"Jadi kalau misalnya santai saja dan enggak ada perubahan apa-apa. Berarti tidak ada gunanya video itu," ujar Saleh di Gedung DPR, Jakarta, Kamis (2/7).


Saleh juga menuturkan, marahnya Presiden Jokowi sangatlah wajar. Karena penanganan virus corona atau Covid-19 di dalam negeri sangat jauh dari ekspestasi‎.

"Misalnya tes Covid-19 masih sangat sedikit sampelnya. Kemudian dari hari ke hari orang yang terpapar makin banyak. Kalau itu belum memuaskan kinerja-kinerja para pembantu presiden," katanya.

Namun demikan Presiden Jokowi juga harus mendengarkan aspirasi dari masyarakat. Jika masyarakat tidak puas terhadap kinerja para pembantu presiden tersebut, maka Jokowi perlu melakukan perombakan kabinet.

"Kalau masyarakat menginginkan terjadi perubahan-perubahan di kabinet, maka menurut saya presiden harus mendengar," pungkasnya.

‎Diketahui, video kemarahan Presiden Jokowi terhadap jajaran menterinya diunggah pada 28 Juni lalu. Video tersebut baru diunggah 10 hari setelah pidato itu dilakukan Jokowi dalam Sidang Kabinet Paripurna pada 18 Juni 2020.

Dalam video berdurasi 10 menit itu, Jokowi menegur keras jajaran menterinya yang ia sebut belum satu perasaan, terhadap adanya sense of crisis di Indonesia akibat Covid-19.

Jokowi berujar tidak ada progres signifikan yang dibuat para menterinya dalam menanggulangi pandemi ini. Bahkan, Jokowi mengancam akan membubarkan lembaga atau mereshuffle atau perombakan kabinetnya jika diperlukan.

Sumber: Jawapos.com
Editor: Rinaldi

 



youtube riaupos



Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU

Pemkab.Pelalawan - HUT Adhyaksa



Sharp Pekanbaru PSBB


UIR PMB Berbasis Rapor

EPAPER RIAU POS  2020-08-05.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com