PKS Janji Perjuangkan RUU Perlindungan Tokoh Agama

Politik | Selasa, 04 Mei 2021 - 10:11 WIB

PKS Janji Perjuangkan RUU Perlindungan Tokoh Agama
Presiden PKS Ahmad Syaikhu bersama dengan Ketua Umum DDII Adian Husaini dalam silaturahmi PKS ke PP DDII, Senin (3/5/2021). (JPG)

JAKARTA (RIAUPOS.CO) - Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Ahmad Syaikhu dan jajaran pengurus menggelar silaturahmi ke kantor PP Dewan Da’wah Islamiyah Indonesia (DDII), Jalan Kramat Raya 45, Jakarta Pusat, Senin (3/5). Kedatangan Presiden PKS disambut Ketua Umum DDII Adian Husaini beserta jajarannya.

Presiden PKS Ahmad Syaikhu menegaskan partainya tetap konsisten memperjuangkan janji politik pada Pemilu 2019 yakni memperjuangkan RUU Perlindungan Tokoh Agama dan Simbol Agama.


Ia meminta doa dan dukungan dari DDII dan para ulama agar PKS terus istiqomah memperjuangkan cita-cita kebangsaan untuk umat.

"PKS siap untuk menyuarakan kepentingan umat di parlemen dalam bentuk UU. Mohon doa dan dukungannya, saat ini kami sedang memperjuangkan RUU Perlindungan Tokoh Agama dan Simbol Agama sebagai bentuk penghormatan kepada Ulama sebagai pewaris para Nabi, RUU Larangan Minuman Beralkohol, dan RUU Kewirausaahan Nasional," ujar Syaikhu.

Syaikhu menyebut DDII memiliki peran besar bagi umat Islam dan bangsa Indonesia. Syaikhu mengatakan tokoh utama DDII adalah pendiri bangsa seperti Muhammad Natsir, Mohammad Roem, Sjafroedin Prawiranegara, Rasjidi, Burhanuddin Harahap, Prawoto Mangkusasmito, Kasman Singodimedjo dan lainnya.

"Warisan dan kontribusi mereka bukan hanya dirasakan oleh umat Islam tetapi juga oleh seluruh anak bangsa di Indonesia. Bahkan kiprah Mohamad Natsir dengan mosi integralnya mengembalikan NKRI tak bisa dianggap sebelah mata. Maka kita sangat menyayangkan ketika pahlawan besar seperti M. Natsir, bahkan KH Hasyim Asy’ari tidak ada dalam Kamus Sejarah Indonesia Jilid I Kemendikbud. Ini fatal dan ahistoris," sebutnya.

PKS dan DDII, papar Syaikhu, siap bersinergi untuk kemaslahatan umat dan bangsa. Sebab PKS dan DDII memiliki banyak kesamaan perjuangan yakni menyebarluaskan gerakan Islam rahmatan lil alamin meski secara gerakan memiliki fokus masing-masing.

"DDII banyak berkiprah di bidang dakwah dan sosial kemasyarakatan. Sementara PKS berjuang di dimensi kebijakan publik negara. Saya kira, dua ranah perjuangan DDII-PKS bisa saling mengisi dan menguatkan satu dengan yang lainnya," papar dia.

Sementara itu, Ketua Umum DDII Adian Husaini mengatakan, PKS sebagai partai Islam memiliki visi keislaman dan ke-Indonesiaan yang semakin solid dan siap memimpin kemenangan pada pemilu mendatang. "Saya berpandangan visi keislaman dan keindonesiaan PKS semakin solid, PKS satu-satunya partai Islam yang paling siap memimpin kemenangan di pemilu 2024," ujar Adian.

Adian juga menegaskan pentingnya partai dan ormas Islam berada di arus tengah guna menjaga moderasi keberagamaan dan menghindari arus liberalisasi agama.

Dalam silaturahim kebangsaan ke kantor DDII itu, Presiden PKS Ahmad Syaikhu datang didampingi Sekretaris Jenderal Aboe Bakar Al Habsy, Bendahara Umum Mahfudz Abdurrahman, Ketua DPP Bid TekIn-LH Mardani Ali Sera, Ketua DPP Bidang Pembangunan Keumatan dan Dakwah Ali Ahmadi, Wasekjen Sugeng Susilo dan Wakil Kantor Staf Presiden PKS M Kholid.(jpg)
 


Bank BJB
Living World Lebaran Shoping




Tuliskan Komentar anda dari account Facebook



petuah ramadan
Menyelamatkan Jiwa
Bagus Santoso (Wakil Bupati Bengkalis)

Menyelamatkan Jiwa

Selasa, 11 Mei 2021

TERBARU


EPAPER RIAU POS  11-mei.jpg

telatah ramadan

Colok Tujuh Likou

Selasa, 11 Mei 2021
Colok Tujuh Likou




riau pos PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com