Wacana Presiden 3 Periode Merusak Nilai-Nilai Demokrasi

Politik | Minggu, 21 Februari 2021 - 10:30 WIB

Wacana Presiden 3 Periode Merusak Nilai-Nilai Demokrasi
Feri Amsari

JAKARTA (RIAUPOS.CO) - Direktur Pusat Studi Konstitusi (PUSaKO) Fakultas Hukum Universitas Andalas Feri Amsari menyebutkan, wacana tiga periode kepemimpinan presiden akan merusak nilai-nilai demokrasi. Feri Amsari juga menyebutkan munculnya wacana amandamen Undang Undang Dasar 1945 untuk mengubah periodesasi kepemimpinan presiden menjadi tiga periode, akan menghidupkan kembali semangat Orde Baru.

“Pembatasan masa jabatan presiden itu memang dilakukan dua periode menurut undang-undang dasar agar menghilangkan nilai-nilai otoritarianisme yang tendensius,” tambahnya, Jumat (19/2)


Jabatan Presiden 3 periode usulan masyarakat Feri menyebutkan kekuasaan cenderung menyimpang maka diperlukan pembatasan periode kepemimpinan.

Lebih lanjut, ia menjelaskan dengan dilakukannya amandamen UUD 1945 akan memperjelas kalau kekuasan tersebut menyimpang. “Kekuasaan itu cenderung menyimpang, maka periodesasi presiden dibatasi menjadi dua periode. Kalau ditambah bukan tidak mungkin itu memperjelas soal kekuasaan itu menyimpang,” lanjut Feri.

Wacana tiga periode kepemimpinan presiden Jokowi santer terdengar.

Terbaru, kader Partai Gerindra Arief Poyuono meminta amandemen UUD 1945 agar Jokowi bisa maju kembali dalam pemilu 1945 sebagai calon presiden.(jpg)


Hutama Karya

BJB KPR GAUL






Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU



EPAPER RIAU POS  2021-03-03.jpg


PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com