KEMENDIKBUDRISTEK FOKUS AWASI SISTEM ONLINE 

DPR Ingatkan Antisipasi Celah Pelanggaran PPDB

Politik | Kamis, 27 Mei 2021 - 10:04 WIB

DPR Ingatkan Antisipasi Celah Pelanggaran PPDB
Ilustrasi (INTERNET)

JAKARTA (RIAUPOS.CO) - Penerimaan peserta didik baru (PPDB) dan pembelajaran tatap muka (PTM) dihadapi Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) dalam waktu dekat. Komisi X berharap Kemendikbudristek lebih siap dalam menghadapi dua agenda besar itu.

Ketua Komisi X DPR RI Syaiful Huda mengatakan, dua agenda terkait tahun ajaran baru itu harus disiapkan secara optimal. "Kami berharap PPDB dan PTM dikawal, baik dari sisi regulasi maupun pelaksanaan di lapangan, sehingga tidak merugikan peserta didik," ujarnya kepada JPG.
 
Huda menjelaskan, jalannya PPDB sering memicu polemik di masyarakat. Menurut dia, ada banyak penyebab kekisruhan. Mulai lemahnya koordinasi antara Kemendikbudristek dan dinas pendidikan (disdik) terkait kejelasan regulasi dan lemahnya pengawasan hingga masih ditemukannya keterlibatan oknum tenaga kependidikan dalam kongkalikong penerimaan siswa baru. Berbagai celah itu harus diantisipasi sejak dini.


 Momentum PPDB, lanjut Huda, merupakan fase penting bagi seorang peserta didik. Banyak wali murid yang berlomba mencari sekolah terbaik bagi anak-anak mereka. Ketimpangan kualitas penyelenggara pendidikan sampai sekarang memang masih terjadi. Karena itu, para wali murid akan sangat sensitif jika menerima informasi adanya ketidakadilan dalam proses PPDB. 

Program zonasi sebenarnya bertujuan meminimalkan jurang ketimpangan antara sekolah favorit dan nonfavorit. "Namun, sampai saat ini stigma favorit dan nonfavorit masih ada sehingga sebisanya proses PPDB dijalankan secara fair, transparan, dan akuntabel," ungkap legislator PKB itu.

 Selain PPDB, kata Huda, Juli adalah target pembukaan sekolah atau PTM. Huda mengungkapkan, agenda mendesak PTM adalah mempersiapkan semua kebutuhan protokol kesehatan. Mulai menuntaskan vaksinasi Covid-19 untuk lima juta guru, melengkapi sarana-prasarana kesehatan di sekolah, hingga memenuhi standar operasional prosedur PTM di kala pandemi. Selain itu, simulasi PTM harus terus dilakukan agar peserta didik merasa aman saat tiba hingga pulang sekolah.   

Terpisah, Dirjen Pauddasmen Kemendikbudristek Jumeri mengatakan, pihaknya sudah berkoordinasi dengan seluruh disdik terkait PPDB 2020–2021. Hal itu dilakukan guna mengantisipasi adanya masalah-masalah yang muncul.(lum/jpg)
 


Bank BJB

Pemkab Rokan Hulu




Tuliskan Komentar anda dari account Facebook



TERBARU


EPAPER RIAU POS  2021-08-05.jpg



riau pos PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com