WABAH CORONA

Siaga 24 Jam di Pintu Masuk Riau

Riau | Minggu, 05 April 2020 - 13:23 WIB

Siaga 24 Jam di Pintu Masuk Riau
TIBA: Belasan tenaga kerja Indonesia dari Malaysia mendengarkan penjelasan petugas saat tiba di Pelabuhan Tanjung Harapan Selatpanjang, Sabtu (4/4/2020). WIRA SAPUTRA/RIAU POS

(RIAUPOS.CO) -- Jumlah pasien positif corona di Riau mengalami peningkatan menjadi 10 orang. Untuk mengantisipasi penyebaran virus corona agar tidak meluas, petugas kesehatan dari dinas kesehatan kabupaten/kota, terutama yang daerahnya berbatasan dengan provinsi tetangga akan bersiaga selama 24 jam di pintu-pintu masuk Riau.

Kepala Dinas Ke­sehatan Riau Mimi Yuliani Nazir mengatakan, posko pengecekan kesehatan tersebut saat ini sedang disiapkan di daerah perbatasan seperti di Kabupa­ten Kampar yang berbatasan dengan Sumatera Barat, Kabupaten Rokan Hilir yang berbatasan dengan Sumatera Utara dan Indragiri Hulu yang berbatasan dengan Jambi.

“Saat ini posko itu sedang dipersiapkan oleh kabupa­ten/kota yang daerahnya ber­batasan dengan provinsi tetangga. Baik itu sumber da­ya manusia dan peralatannya,” kata Mimi, Sabtu (4/4).

Lebih lanjut dikatakannya, nantinya setiap orang yang akan masuk ke Riau akan langsung dilakukan pengecekan kesehatan. Begitu juga orang Riau yang akan masuk wilayah provinsi tetangga juga akan dicek oleh tim kesehatan dari provinsi tersebut.

“Jadi semua akan dicek, jika ditemukan ada yang bergejala maka akan langsung dikoordinasikan dengan tim kesehatan masing-masing daerah. Tim ini akan siaga selama 24 jam dengan sistem shift,” jelasnya.


Sementara itu, untuk informasi orang dalam pemantauan (ODP) di Riau hingga Sabtu (4/4), tercatat sebanyak 21.951 orang. Dari jumlah tersebut, yang sudah selesai menjalani pemantauan sebanyak 3.188 orang sehingga yang masih berstatus ODP sebanyak 18.763.

“Sedangkan untuk pasien dalam pengawasan (PDP) hingga saat ini berjumlah 128 orang. Yang masih menjalani perawatan sebanyak 69 orang, sedangkan yang sudah dinyatakan sehat sebanyak 56 orang dan yang meninggal dunia tiga orang. Untuk pasien positif 10 orang, satu sudah sembuh,” jelasnya.

Sabtu (4/4), Wakil Gubernur Riau (Wagubri) Edy Natar Nasution juga melakukan peninjauan langsung persiapan pendirian posko pemantauan kesehatan di perbatasan Riau-Sumatera Barat. Dalam peninjauan tersebut, Wagubri meminta para petugas kesehatan agar tidak sampai lengah.

“Pastikan semua kendaraan yang akan melintas wajib berhenti dan penumpang serta pengendaranya diperiksa kesehatannya. Mulai dari suhu tubuh, penyemprotan disinfektan dan mengisi formulir data yang telah disiapkan petugas,” tegasnya.

Sementara itu, Direktur RSUD Arifin Achmad dr Nuzelly Husnedi, MARS mengatakan, kondisi pasien positif corona yang masih dirawat saat ini secara umum baik. Tidak ada pasien yang mengalami penurunan kondisi kesehatan. “Tidak ada yang kondisinya memburuk. Mudah-mudahan mereka dapat segera pulih,” ujarnya.

Sebagai langkah selanjutnya, lanjut Nuzelly, pihaknya sudah kembali mengirimkan hasil swab para pasien positif corona tersebut. Tujuannya untuk mengetahui apakah pasien masih terkontaminasi virus corona atau tidak. “Jadi kami masih menunggu juga hasil swab selanjutnya. Kalau sudah dua kali hasil swab berturut-turut negatif, maka pasien tersebut dinyatakan sembuh,” jelasnya.

Satu TKI Malaysia Tiba di Sungai Duku

Sementara itu di Pelabuhan Sungai Duku, Limapuluh, Pekanbaru satu tenaga kerja Indonesia (TKI) dari Malaysia tiba, Sabtu (4/4) pagi pukul 05.40 WIB. Namun TKI tersebut telah melewati masa karantina. “TKI tersebut berjenis kelamin laki-laki menggunakan kapal Jelatik. Alhamdulillah suhu tubuh normal. Dirinya pun telah melewati masa karantina saat di Tanjung Balai Karimun,” sebut petugas Syahbandar, Fiktori kepada Riau Pos.

Ya, sebelum sampai di Pelabuhan Sungai Duku, para TKI memang dikarantina di Tanjung Balai Karimun. Setelah itu, barulah mereka  pulang ke daerahnya masing-masing seperti Dumai, Bengkalis dan Selatpanjang. “TKI tersebut pun membawa Health Alert Card (HCA) atau Kartu Kewaspadaan Kesehatan (KKS),” tuturnya.

Sebelum tiba di Pekanbaru, TKI tersebut berangkat dari Selatpanjang. Nantinya akan menuju kampung halamannya di Sumatera Barat (Sumbar). “Dia masih muda. Ke Sumbar melalui jalur darat Terminal AKAP. Pengantaran penumpang oleh Kepala UPT Pelabuhan Sungai Duku,” ungkapnya.

Fiktori menambahkan, terhitung sejak kemarin keberangkatan dan kedatangan kapal pun berkurang. “Jika di siang hari dua kapal yang berangkat. Sekarang hanya satu. Itu sudah dimulai sejak hari ini (kemarin, red),” ucapnya.

Untuk speedboat Siak Wisata Ekspres tetap beroperasi setiap hari. Sementara untuk Jelatik yang biasanya seminggu tiga kali, mulai minggu depan seminggu hanya dua kali. Terlepas dari itu, penumpang kapal pun jauh merosot. Mundur ke belakang sebelum corona, awak kapal selalu penuh. Sedangkan saat adanya wabah ini penumpang mengalami penurunan.

Kedatangan TKI di Kepulauan Meranti Menyusut

Sedangkan di Kabupaten Kepulauan Meranti, jumlah orang dalam pemantauan (ODP) masih mengalami peningkatan. Hingga Sabtu (4/4) sore, ODP tercatat sebanyak 4.229 jiwa. Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kepulauan Meranti, Fahri Skm mengatakan, 90 persen jumlah ODP daerah tersebut didominasi oleh TKI yang baru pulang dari Malaysia.

 






Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU


Achmad - Idul Fitri

UIR PMB Berbasis Rapor

Pelita Indonesia

EPAPER RIAU POS  2020-06-05-ok.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com