10 Mahasiswa dan 7 Aparat Kepolisian Terluka

Riau | Rabu, 18 September 2019 - 05:06 WIB

10 Mahasiswa dan 7 Aparat Kepolisian Terluka
Mahasiswa yang berunjuk rasa dihadang polisi di Mapolda Riau, Selasa (17/9). Aksi unjuk rasa terkait penanganan karhutla di Riau. (DEFIZAL/Riau Pos)

PEKANBARU (RIAUPOS.CO) -- Demonstrasi mahasiswa Universitas Riau (Unri) di depan Mapolda Riau, Jalan Sudirman Pekanbaru, Selasa (17/9/2019) sore berkhir ricuh.

Sekitar 10 mahasiswa terluka akibat bentrok tersebut. Presiden Mahasiswa BEM Universitas Riau, Syafrul mengatakan, saat ini mahasiswa yang terluka berada di Rumah Sakit Bhayangkara.
 
"Total yang luka-luka kalau tak salah adalah 10 orang,' ujar Syafrul.


Mahasiswa yang terluka karena terjadi bentrok dengan aparat kepolisian. Tujuh orang polisi dikabarkan juga terluka dalam unjuk rasa itu. Aksi demonstrans juga melumpuhkan Jalan Sudirman.

Wakapolda Riau, Brigjen Wahyu Widada mengatakan, sudah risiko dari tugas terjadi dorong-dorongan dengan aksi unjuk rasa. Petugas yang terluka akan diobati termasuk juga dari mahasiswa.

"Dari laporan terakhir tujuh orang polisi yang terluka. Luka-luka biasa. Akibat dorong-dorongan dengan aksi unjuk rasa," ujar Wahyu.

Wahyu mengatakan, polisi yang terluka berasal dari Polda Riau dan Polresta Pekanbaru.

"Polda tiga orang dan Polres 4 orang. Ada tujuh orang terluka," kata Wahyu.

Wahyu menjelaskan agar  permasalahan ini tidak perlu dibesar-besarkan. Adanya polisi yang terluka dalam pengamanan unjuk rasa adalah risiko tugas.(dof)

Editor : Rinaldi

 





youtube riaupos


Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU





EPAPER RIAU POS  2020-09-30.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com