TIM ABDIMAS UNRI-KKN INTEGRASI KOTO MESJID

Sosialisasi Pembuatan Jamu Fermentasi

Riau | Kamis, 28 Juli 2022 - 09:41 WIB

Sosialisasi Pembuatan Jamu Fermentasi
Tim Abdimas Universitas Riau foto bersama Tim KKN Integrasi Koto Mesjid 2022 dan masyarakat usai sosialisasi pembuatan jamu fermentasi, Sabtu (23/7/2022). (UNRI FOR RIAUPOS.CO)

KAMPAR (RIAPOS.CO) - Tim Abdimas (Pengabdian Kepada Masyarakat) Kemitraan Universitas Riau (Unri) bersama Tim KKN Integrasi Koto Mesjid 2022 melakukan kegiatan sosialisasi tentang pembuatan jamu fermentasi kepada masyarakat Koto Mesjid, Kecamatan XIII Koto Kampar, di Angkasa Fishery, Sabtu (23/7).

Kegiatan sosialisasi para Perwakilan Perangkat Desa, Kelompok Perikanan Angkasa Fishery, Kepala UPT Puskesmas Pulau Gadang dan Staff serta masyarakat desa. Tim Abdimas ini yang diketuai Dr Ir Henni Syawal MSi dan beranggotakan Ir Nuraini MS dan Prof Dr Ir H Irwan Efendi MSc. Desa Koto Mesjid menjadi pilihan dalam kegiatan tersebut dikarenakan Desa ini terkenal dengan slogannya yaitu “Tiada Rumah Tanpa Kolam".

Yamaha Alfa Scorpii

Ketua Tim Abdimas Dr Ir Henni Syawal MSi menyebutkan, program utama Tim Abdimas Unri adalah pengaplikasian pakan yang telah diberikan jamu kepada ikan patin dari ukuran benih. Adapun manfaat dari jamu tersebut adalah untuk mempercepat pertumbuhan, menambah nafsu makan dan juga meningkatkan imunitas ikan. Selain itu, program ini juga dapat menghemat budget dalam proses pemeliharaan ikan. Kemudian program ini diharapkan dapat membantu para petani ikan dalam proses pemeliharaan ikan terutama para petani ikan di Desa Koto Mesjid.

Sosialisasi terbagi beberapa materi. Yakni Manajemen Usaha Perikanan yang disampaikan langsung  Prof Dr Ir H Irwan Efendi MSc. Faktor dari penentu suksesnya usaha yaitu adanya sumber daya manusia unggul yang memiliki tekad, menguasai teknik usaha dengan baik serta memiliki jaringan yang baik.  Materi selanjutnya disampaikan Rona Lestari SPi sebagai perwakilan Ir Nuraini MSi dengan judul, Teknik Pembenihan Ikan Air Tawar. Adapun salah satu teknik yang disampaikan adalah mengenai teknik pembenihan ikan patin seperti melakukan pemilihan terhadap calon induk yang sudah siap pijah, melakukan persiapan hormon untuk perangsang dari ikan donor. Selain itu, melakukan kawin suntik, pengurutan, penetasan telur, perawatan larva, pendederan dan pemanenan.

Materi terakhir adalah mengenai Kesehatan Ikan Budidaya yang disampaikan Dr Ir Henni Syawal MSi. Ia menyampaikan ciri-ciri ikan sakit. Adapun ciri-cirinya sebagai berikut yaitu pergerakannya lambat, nafsu makan menurun, warna tubuhnya pucat dan gelap, feses berlendir, memiliki bintik putih dipermukaan tubuh, terjadinya pendarahan di pangkal sirip dan mata menonjol.

Ia juga menyampaikan cara mencegah penyakit pada ikan yaitu mencampurkan pakan ikan dengan jamu fermentasi. "Pakan yang diberikan jamu adalah jenis pakan buatan. Jamu fermentasi yang dicampurkan kedalam pakan tersebut terdiri dari kencur, temulawak dan kunyit. Adapun bahan herbal yang terdapat dalam jamu mengandung bahan antimikrobial dan antioksidan yang dapat mencegah timbulnya penyakit dan dapat meningkatkan kekebalan tubuh dalam ikan,"ulas Henni.


Kegiatan sosialisasi ini dilanjutkan dengan praktik pembuatan jamu fermentasi yang diikuti ibu-ibu PKK dan perangkat desa.(mar/c)








Tuliskan Komentar anda dari account Facebook



HUT RI 77 Rokan hilir

BRI Simpedes II PKU

DPRD SIAK



EPAPER RIAU POS  2022-08-18.jpg




riau pos PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com