WISUDA KE-18

Politeknik Caltex Riau Kukuhkan 418 Wisudawan

Riau | Sabtu, 30 Oktober 2021 - 15:30 WIB

Politeknik Caltex Riau Kukuhkan 418 Wisudawan
Direktur PCR, Dr Mohammad Yanuar Hariyawan ST MT mewisuda salah satu perwakilan mahasiswa di gedung serbaguna PCR, Sabtu (30/10/2021). (HENNY ELYATI/RIAUPOS.CO)

BAGIKAN



BACA JUGA


PEKANBARU (RIAUPOS.CO) -- Politeknik Caltex Riau mengukuhkan sebanyak 418 wisudawan pada acara wisuda XVIII, Sabtu (30/10/2021). Dari jumlah tersebut, sebanyak 121 orang lulusan dari jenjang Ahli Madya (D3), dan 297 orang lulusan dari jenjang Sarjana Terapan (D4). Hingga saat ini PCR sudah meluluskan 4.599 alumni.

Berbeda dengan tahun sebelumnya yang dilakukan secara hybrid, pengukuhan wisudawan tahun ini dilakukan secara luring dengan jumlah terbatas. Direktur PCR Dr Mohammad Yanuar Hariyawan ST MT dalam sambutannya menyampaikan selamat kepada seluruh wisudawan yang telah dilantik pada hari ini.

Yamaha Alfa Scorpii

"Mewakili civitas akademika Politeknik Caltex Riau saya mengucapkan selamat atas wisuda diploma dan sarjana terapan untuk anak-anakku. Setelah menjalani studi kurang lebih 3 tahun untuk Program Ahli Madya dan kurang lebih 4 tahun untuk program Sarjana Terapan, dengan ketekunan, keuletan, jerih payah, serta dukungan dan doa dari keluarga, Anda hari ini berhasil menyelesaikan pendidikan dan memperoleh gelar akademik di Politeknik Caltex Riau," ujarnya.

Untuk dapat menyelesaikan studi, calon wisudawan dituntut untuk dapat menyelesaikan studinya dengan segala keterbatasan terkait pandemi Covid-19. Pembatasan akses ke fasilitas kampus menuntut untuk beradaptasi dengan cepat. Di masa pandemi, mereka yang bisa bertahan dan bahkan mencapai kesuksesan adalah mereka yang jeli melihat peluang, mau beradaptasi, serta memiliki ide-ide yang kreatif dan inovatif. Saat terjadi krisis diperlukan perilaku dan pola pikir yang dapat mencegah reaksi yang berlebihan terhadap krisis dan bagaimana menghadapi tantangan ke depan.

"Kita harus dapat belajar dengan cepat dan membuat koreksi tanpa bereaksi berlebihan atau melumpuhkan organisasi. Karakter penting lainnya yang harus dimiliki oleh wisudawan adalah sikap optimisme yang realistis atau bounded optimism atau sikap percaya diri yang didasarkan oleh realita. Kita harus dapat menunjukkan optimisme bahwa kita akan menemukan solusi dalam situasi sulit yang kita hadapi," ungkap Yanuar.

Tingkat lulusan tepat waktu pada wisuda tahun ini adalah sebesar 82,3 persen, melampaui target yang dicanangkan pada tahun ini sebesar 80 persen. Persentase tingkat kelulusan tepat waktu tahun ini naik sebesar 0,3 persen jika dibandingkan dengan capaian tahun lalu, dan akan terus kami tingkatkan, untuk memberikan kepastian kepada stakeholder terutama bagi mahasiswa dalam hal masa tempuh pendidikan mereka di Politeknik Caltex Riau. Sedangkan Indek Prestasi Komulatif (IPK) para wisudawan tahun ini rata-rata adalah 3,34 dengan rincian IPK rata-rata program Ahli Madya sebesar 3,31, sementara IPK rata-rata yang diraih oleh lulusan program Sarjana Terapan adalah 3,36.


"Alhamdulillah, sekitar 10 persen atau 43 orang wisudawan tahun ini dapat menyelesaikan studinya melalui beberapa skema beasiswa. Sebanyak 15 orang wisudawan dari beasiswa YPCR/Bidikmisi, 23 orang wisudawan dari beasiswa Pemerintah Provinsi Riau dan 5 orang wisudawan dari beasiswa Pemerintah Kabupaten Rokan Hilir. Hal ini menunjukkan bahwa Politeknik Caltex Riau memberikan akses pendidikan yang sama dan berkeadilan dalam rangka melindungi masa depan anak-anak yang cerdas tetapi terkendala persoalan biaya," tambahnya.

Pada kesempatan ini Yanuar berharap kepada wisudawan untuk dapat terus berkarya dan berpikiran maju, serta senantiasa memiliki semangat leadership, solidaritas, dan memberikan sumbangsih yang nyata bagi masyarakat.

"Lulusan PCR, harus mampu untuk menyiasati kondisi yang ada dan berkompetisi secara sehat di dalam dunia kerja saat ini. Anda harus dapat melanjutkan estafet kepemimpinan di Indonesia. Anak-anak muda yang dari kata-katanya dan langkahnya dapat membuat perubahan ke arah yang lebih baik. Jangan hanya menjadi penonton, jadilah tuan rumah di negeri sendiri, dan sebagai tamu yang memikat di seluruh dunia," pungkasnya

Wisudawan terbaik tahun ini dianugerahkan kepada Diemas Ibnus Pasedja dari program Studi D4 Teknik Elektronika Telekomunikasi dengan IPK sebesar 3.98. Predikat terbaik lainnya untuk setiap program studi diraih oleh Dwi Istiqomah dengan IPK 3.91 dari program Studi D3 Akuntansi, Auliya Rahmi dengan IPK 3,81 dari program Studi D3 Teknik Komputer, Farhan Fadillah Putra dengan IPK 3,76 dari program Studi D3 Teknik Elektronika, Teddy Pradipta Kajo dengan IPK 3,89 dari program Studi D3 Teknik Mekatronika.

Kemudian, Jeni Aprilia dari program Studi D4 Teknik Informatika meraih IPK 3.86. Siti Sri Maharani dengan IPK 3.89 dari program Studi D4 Sistem Informasi, Fitra Rahmalia Rusli dengan IPK 3.93 dari program Studi D4 Teknik Listrik. Karfin Kordero dari program Studi D4 Teknik Mesin mendapatkan IPK 3.67 serta Vinda Mei Butar Butar dari program Studi D3 Teknik Telekomunikasi mendapatkan IPK 3.68.

Sementara itu, Ketua Yayasan Politeknik Chevron Riau (YPCR) Drs Azhar MM berpesan kepada para wisudawan untuk dapat mempertahankan kompetensi yang diperoleh selama kuliah di PCR.

"Wisuda ini menyatakan Anda telah berhasil menguasai kompetensi (ilmu pengetahuan, keterampilan dan karakter) yang dibutuhkan oleh lapangan kerja pada program studi masing-masing. Dengan bekal kompetensi inilah Anda kami lepas untuk bersaing di dunia usaha dan dunia industri. Namun kita semua menyadari bahwa tantangan pasca wisuda sangatlah berat. Untuk menghadapi tantangan tersebut, kami berpesan kepada wisudawan/wisudawati agar senatiasa mempertahankan kompetensi yang diperoleh selama kuliah di PCR serta secara berkesinambungan untuk mengasah dan meningkatkan kompetensi tersebut sejalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi serta perkembangan ekonomi, sosial dan budaya sehingga anda selalu siap bersaing baik dalam skala nasional, regional maupun global," ujarnya

Azhar juga berharap kepada alumni untuk dapat menjadi duta PCR yang baik, berani PASTI. (Profesional, Aplikatif, Siap kerja, Tepat waktu, Inovatif), siap beradaptasi dengan perubahan, menjadikan setiap perubahan sebagai tantangan dan senantiasa menjaga nama baik almamater.

"Alhamdulillah, kami telah menyelesaikan pembangunan Workshop Mekanikal & Elektrikal pada tahun 2021 dengan  biaya sebesar Rp8,84 miliar. Workshop ini sudah digunakan pada Semester Ganjil Tahun Akademik 2021/2022 yang dimulai pada bulan September 2021. Kami juga secara berkala mengadakan penggantian dan penambahan peralatan laboratorium agar kegiatan praktikum tidak terkendala disebabkan penurunan kehandalan alat karena proses penuaan, karena kekurangan alat dan agar peralatan laboratorium tetap update dengan perkembangan teknologi.," ungkapnya

Terkait sumber daya manusia (SDM) bahwa saat ini PCR sudah memiliki sebanyak 9 orang dosen dengan kualifikasi S3, 8 orang sedang melanjutkan studi S3 di dalam negeri dan luar negeri. Peningkatan kualifikasi dosen akan membawa dampak pada peningkatan kualitas pendidikan di PCR serta peningkatan jumlah dan kualitas penelitian.

Untuk memastikan transparansi dan akuntabilitas dalam pengelolaan keuangan, laporan keuangan tahunan YPCR diaudit oleh Kantor Akuntan Publik (KAP). Audit dilakukan setiap tahun. "Alhamdulillah, Penilaian KAP terhadap laporan keuangan YPCR tahun 2010 sampai tahun 2020 adalah Wajar Tanpa Pengecualian," tambahnya.

Sementara itu Ketua Dewan Pembina YPCR Ir Albert BM Simanjuntak MBA mengatakan, pengembangan kompetensi, pembentukan karakter anak didik maupun organisasi, serta konsistensi untuk mencapai yang terbaik telah menjadikan PCR berkembang seperti sekarang. Selama hampir dua dekade berkiprah, PCR memberikan kebanggaan bagi Bumi Melayu melalui prestasi di tingkat regional maupun nasional. PCR tumbuh dan berkembang sebagai politeknik swasta terbaik di Indonesia.

Pada kesempatan ini, Albert juga mengungkapkan bahwa PCR merupakan salah satu contoh keberhasilan sebuah program investasi sosial, atau yang dikenal sebagai Corporate Social Responsibility, yang dijalankan oleh PT Chevron Pacific Indonesia (PT CPI).

"Hanya dalam tempo enam tahun setelah didirikan pada 2001, PCR sudah mampu menjadi lembaga pendidikan yang mandiri. Pengelolaannya berada di bawah Yayasan Politeknik Chevron Riau yang dijalankan secara profesional. Karena itu, meski kontrak PT CPI di wilayah kerja Rokan di Riau telah berakhir di Agustus 2021 lalu, saya percaya PCR akan terus tumbuh dan semakin berprestasi," ungkapnya

Albert juga meminta alumni untuk tetap menerapkan nilai-nilai dan semangat profesionalisme yang diadopsi dari budaya organisasi Chevron yang menjadi keunggulan komparatif alumni PCR, yaitu integritas dan kepercayaan, kinerja tinggi, keberagaman dan inklusi, melindungi manusia dan lingkungan. Harapan saya adalah seluruh anak-anak kita tetap berpegang teguh dan menerapkan nilai-nilai ini di manapun berkarya dan profesi apapun yang anak-anak jalankan.

Turut hadir dalam kegiatan ini Ketua Dewan Pembina Yayasan Politeknik Chevron Riau Ir Albert BM Simanjuntak MBA. Ketua LLDikti Wilayah X Prof Dr Herri MBA, pengurus dan Pengawas Yayasan Politeknik Chevron Riau.

Laporan: Henny Elyati (Pekanbaru)
Editor: Rinaldi

 

 






Tuliskan Komentar anda dari account Facebook



DPRD SIAK





riau pos PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com