DIRESMIKAN TIM RESTORASI GAMBUT DAN REHABILITASI MANGROVE PROVINSI RIAU

Penyelamatan Gambut dan Bakau Secara Terpadu

Siak | Rabu, 22 September 2021 - 09:55 WIB

Penyelamatan Gambut dan Bakau Secara Terpadu
Wabup Husni Merza bersama Datuk Al azhar dari LAM Riau dalam acara rapat sosialisasi dan koordinasi, serta peresmian Tim Restorasi Gambut dan Rehabilitasi Mangrove Provinsi Riau tahun anggaran 2021 yang dilaksanakan di Hotel Pangeran, Kota Pekanbaru, Senin (20/9/2021). (DISKOMINFOTIK SIAK UNTUK RIAUPOS.CO)

SIAK (RIAUPOS.CO) - Wakil Bupati Siak Husni Merza menghadiri rapat sosialisasi dan koordinasi, serta peresmian Tim Restorasi Gambut dan Rehabilitasi Mangrove Provinsi Riau tahun anggaran 2021, yang dilaksanakan di Hotel Pangeran, Kota Pekanbaru.

Kegiatan tersebut dihadiri Deputi Perencanaan dan Evaluasi Badan Restorasi Gambut dan Rehabilitasi Mangrove Republik Indonesia Satyawan Pudyatmoko, Asisten II Setdaprov Riau Evarefita, bupati dan wali kota se-Provinsi Riau, serta seluruh tamu undangan lain.


Wakil Bupati Siak Husni Merza usai kegiatan mengatakan dia mewakili Bupati Siak Alfedri, untuk menghadiri rapat sosialisasi dan koordinasi serta meresmikan Tim Restorasi Gambut dan Rehabilitasi Mangrove Provinsi Riau. "Ini merupakan salah satu usaha dari Badan Restorasi Gambut dan Mangrove (BRGM), yang dibentuk oleh pemerintah pusat, untuk menangani masalah gambut dan mangrove di seluruh wilayah Indonesia," kata Wabup Husni. 

Sementara untuk di Provinsi Riau, telah dibentuk tim yang diketuai oleh Sekretaris Daerah Provinsi Riau, dan beranggotakan seluruh bupati dan wali kota se-Provinsi Riau, yang SK-nya baru ditandatangani oleh Gubernur Provinsi Riau pada Agustus lalu. "Kabupaten Siak memiliki wilayah gambut sekitar 50.32  persen dan juga bakau atau mangrove . Oleh karena itu, kami berharap agar tim bisa bekerja semaksimal mungkin untuk penanganan dan restorasi gambut serta mangrove di Provinsi Riau, khususnya di wilayah Kabupaten Siak," kata Wabup Husni Merza. 

Lebih jauh dijelaskannya, Kabupaten Siak  sebagian besar merupakan wilayah gambut di mana dari 14 kecamatan yang ada di Siak, 9 kecamatan diantaranya berada di wilayah gambut. Tingkat ketebalan gambut Siak beragam mulai 0-15 meter.

Hutan rawa gambut yang masih tersisa di Kabupaten Siak, terdiri dari hutan rawa primer seluas 13.956,1 Ha (1,63 persen) dan hutan rawa sekunder seluas 150.619,5 Ha atau 17,61 persen dari luas kabupaten.

Bank BJB

Tutupan hutan rawa menyebar di daerah cekungan dengan drainase yang tergolong buruk dan lebih sering tergenang. Hamparan hutan rawa primer yang masih luas dapat ditemukan Taman Nasional Zamrud di Kecamatan Dayun, sedangkan hutan rawa sekunder yang luas dapat ditemukan di hutan produksi di wilayah Kecamatan Sungai Apit dan Dayun, serta di dalam Suaka Margasatwa Giam Siak Kecil yang termasuk dalam wilayah Kecamatan Sungai Mandau.

Potensi lahan di Kabupaten Siak dalam pengaturan iklim meliputi 29,2 persen tergolong sangat tinggi, dan 14,4 persen tergolong tinggi. Kondisi ini dikarenakan adanya bentang lahan gambut yang luas di kec. Sungai Apit, Sungai Mandau, dan Dayun.(ifr)
 


Pemkab Siak


Pemkab Rokan Hulu





Tuliskan Komentar anda dari account Facebook







Shocktober - FOX Hotel Pekanbaru



riau pos PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com