WABAH CORONA

Dua Santri Asal Siak dari Klaster Magetan Positif Covid-19

Siak | Sabtu, 23 Mei 2020 - 02:42 WIB

Dua Santri Asal Siak dari Klaster Magetan Positif Covid-19
Asisten I Setkab Siak sekaligus Juru Bicara Gugus Tugas Covid-19 Budhi Yuwono memberikan keterangan di hadapan awak media, beberapa waktu lalu. (MONANG LUBIS/RIAUPOS.CO)

SIAK (RIAUPOS.CO) -- Dua santri klaster Magetan yang pulang ke kampung halamannya di Kabupaten Siak dari hasil swab dinyatakan positif Covid-19 dan saat ini menjalani perawatan.

Santri bernama AMS (16) warga Dayun, Kabupaten Siak saat pulang kondisi kesehatannya menurun dan sudah enam hari ini menjalani perawatan di RSUD Tengku Rafian. Dia merupakan kontak tracing kepulangan santri asal Pondok Pesantren Al Fatah di Magetan Jawa Timur. 

Menurut DIrektur RSUD Tengku Rafian dokter Benny Chairuddin, sejak masuk sampai saat ini kondisinya sehat dan baik-baik saja. 

Di tempat terpisah Juru Bicara Gugus Tugas Covid-19 Kabupaten Siak Budhi Yuwono mengatakan hasil swab, AMS positif Covid-19.


Sementara sesama santri dari klaster Magetan, warga Mempura RAN (18) hasil swab juga positif. Selama ini dia menjalani isolasi mandiri di rumahnya.

“Dia menjalani swab bersamaan dengan AMS. Atas kondisi itu, kami minta orang yang kontak dengannya juga melakukan isolasi mandiri, terutama keluarganya,” ungkap Budhi, Jumat (22/5/2020) siang.

Keduanya saat ini sudah dirawat di RSUD Siak. Budhi juga mengatakan, untuk berinteraksi langsung dengan pasien yang terkonfirmasi positif corona itu, saat ini sudah diisolasi di Asrama Haji.

“Kemarin lima orang sempat keberatan untuk dilakukan pemeriksaan kesehatannya. Setelah diberikan pemahaman, akhirnya mereka mau dan saat ini sudah diisolasi di Asrama Haji Siak,” jelas Budhi.

Lebih jauh dikatakan Budhi, jumlah keseluruhan santri khususnya Ponpes Magetan Temboro yang dari Kabupaten Siak sebanyak 38 orang. Mereka berasal dari beberapa kecamatan, Kecamatan Siak 4 orang, Kandis 6 orang, Sungai Apit 4 orang, Minas 1 orang, Dayun 6 orang, Sungai Mandau 1 orang, Kerinci Kanan 4 orang, Lubuk Dalam 4 orang dan Kecamatan Mempura 8 orang.

“Kami akan terus awasi dan telusuri kontak dengan siapa saja mereka, sehingga jelas berapa banyak warga yang akan menjalani rapid test,” ungkap Budhi.

Sesuai perintah Gubernur dan Bupati Siak dinventaris santri dari Magetan yang anak Siak setelah dinventaris jumlahnya 38 orang dan mereka saat ini menjalani karantina di Asrama Haji.

“Kami lakukan rapid test dari 38 santri, hasilnya 8 reaktif rincian Dayun 2 Kandis 4 dan Mempura 2,” jelas Budhi.

Kemudian seluruh santri dilakukan swab untuk pemeriksaan PCR dari dari 38 yang di-swab sudah keluar hasilnya sebanyak 18 orang, 16 dinyatakan negatif dan 2 dinyatakan positif Covid-19.
 
Satu santri warga Sawit Permai Dayun satu lagi dari Mempura.

“Karena kedua santri positif Covid-19 sekarang dirawat di RS Tengku Rafian untuk menjalani isolasi dan keluarganya akan di-tracking dan tracing dan dilakukan karantina wilayah oleh Gugus Tugas ada TNI dan Polri serta Satpol PP,” jelas Budhi.

Sisanya sebanyak 14 santri menunggu hasil swab belum selesai pemeriksaan di Pekanbaru. Hasil tracking di Dayun dari keluarga didapati satu orang reaktif sekarang diisolasi di RS Tengki Rafian. Di Mempura juga dilakukan tracking sebanyak 20 orang hasil rapid test negatif.

“Kami akan lakukan swab untuk pemeriksaan PCR,” jelas Budhi.

Laporan: Monang Lubis (Siak)
Editor: Eko Faizin






Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU


Achmad - Idul Fitri


EPAPER RIAU POS  2020-05-21.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com