UNTUK SELURUH DUNIA

Toyota Klaim Telah Jual 15 Juta Mobil Hybrid

Teknologi | Selasa, 05 Mei 2020 - 00:38 WIB

Toyota Klaim Telah Jual 15 Juta Mobil Hybrid
Mobil hybrid pertama Toyota pada tahun 1997. Toyota Prius. (AUTOEVOLUTION)

JAKARTA (RIAUPOS.CO) -- Sejak diperkenalkannya Prius pada akhir 1990-an, Toyota telah menjadi salah satu produsen kendaraan hybrid paling terkenal. Dan sekarang, lebih dari dua dekade sejak mobil hybrid pertama Toyota mulai dijual, perusahaan ini merayakan 15 juta penjualan hybrid di seluruh dunia.

Dari penjualan itu, hampir seperlima (2,8 juta) berada di Eropa, di mana Amerika Serikat (AS) adalah salah satu pasar terkemuka untuk kendaraan hibrida Toyota. Hingga akhir Maret tahun ini, perusahaan mengklaim telah memindahkan lebih dari 356.000 unit mobil hybrid di pasar tersebut.

Saat ini, hybrid menyumbang dua pertiga (66,1 persen) dari seluruh penjualan kendaraan penumpang baru Toyota di Inggris. Di Inggris, Yaris baru-baru ini menjadi model hibrida terlaris merek tersebut, menyalip Prius dalam hal total penjualan selama musim dingin.


Toyota mengatakan posisi mobil diatur untuk kedatangan Yaris baru tahun ini. Dilengkapi dengan sistem listrik hibrida generasi keempat terbaru dari Toyota, perusahaan mengklaim model baru ini akan memberikan kemampuan mengemudi listrik nol-emisi yang lebih besar secara signifikan.

Keputusan untuk membuat kendaraan hibrida baru dibuat Toyota 25 tahun lalu, ketika tim Takeshi Uchiyamada ditugaskan mengembangkan mobil yang minim polusi untuk abad ke-21. Prius memulai debutnya pada tahun 1997, meskipun baru datang ke Eropa pada tahun 2000.

Sekarang, Toyota telah menjual lebih dari 15 juta kendaraan, dan perusahaan memperkirakan produk-produknya telah menghemat 120 juta ton emisi CO2 dibandingkan dengan kendaraan bensin yang setara.

Mengumumkan berita tersebut, Toyota mengatakan, di Eropa dan Inggris adalah salah satu pasar terkuat untuk mobil hybrid dengan penjualan kumulatif model Toyota mencapai 356.630 unit hingga akhir Maret 2020. Itu telah dicapai dalam 20 tahun sejak pergantian Prius debut milenium di sini, dengan penjualan yang semakin cepat karena Toyota meningkatkan berbagai model yang tersedia dan terus meningkatkan kinerja teknologi.

"Lebih banyak pilihan, emisi lebih rendah, dan bahkan penghematan bahan bakar yang lebih baik telah meningkatkan kesadaran dan penerimaan masyarakat akan hibrida, menjadikannya sebagai pilihan utama," ucap Toyota.

Toyota juga mengatakan mobil hibrida (HEV) adalah bagian penting dari armada kendaraan global masa depan, di samping kendaraan baterai-listrik (BEV), hibrida plug-in (PHEVs), dan kendaraan sel bahan bakar hidrogen (FCEV).

Di Eropa, perusahaan berencana untuk mengungkapkan 40 kendaraan listrik baru atau diperbarui pada tahun 2025, termasuk "setidaknya 10" kendaraan tanpa emisi, yang dapat berupa BEV atau FCEV.

Shigeki Terashi, chief officer dari Toyota Motor Corporation (TMC), mengatakan pihaknya harus bekerja keras untuk meningkatkan kinerja baterai dan menurunkan harga mobil listrik.

"Tetapi kita harus menghindari tidak memiliki rencana sampai kita mengatasi rintangan yang terkait dengan BEV dan FCEV. Sementara itu, kami dapat berkontribusi dengan melanjutkan pekerjaan kami pada HEV," ucapnya.

Sumber: Jawapos.com
Editor: Rinaldi

 










youtube riaupos


Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU





EPAPER RIAU POS  2020-10-22.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com